Mohon tunggu...
Hendro Santoso
Hendro Santoso Mohon Tunggu... Purnakaryawan

Seorang Kakek, hobi menulis hanya sekedar mengisi hari-hari pensiun bersama cucu sambil melawan pikun.

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Garuda Muda dan Filanesia Ketika Menang atas Singapura

30 November 2019   04:57 Diperbarui: 30 November 2019   05:00 405 29 20 Mohon Tunggu...
Garuda Muda dan Filanesia Ketika Menang atas Singapura
Selebrasi Osvaldo Haay (Foto PSSI.org) 

Pada ajang SEA Games 2019 di Manila, Filipina, Garuda Muda berhasil meraih kemenangan kedua. Tim polesan pelatih Indra Sjafri ini sukses menekuk perlawanan Singapura dengan 2 gol tanpa balas. 

Dua gol Indonesia pada laga melawan Singapura dicetak Osvaldo Haay pada menit ke-63 dan Asnawi Mangkualam pada menit ke-74. Laga tersebut adalah lanjutan babak penyisihan grup B di Stadion Rizal Memorium, Manila, Kamis (28/11).

Dalam laga ini berbeda dari penampilan Timnas Indonesia U-23 ketika berhadapan dengan Thailand, kali ini mereka mulai menerapkan permainan menyerang. Ini sejatinya adalah penerapan karakter Filanesia yaitu Filosofi sepakbola Indonesia.

Walaupun sempat mengalami kesulitan dalam mengembangkan permainan di babak pertama karena Singapura menerapkan pressing ketat terutama menjaga pergerakkan Evan Dimas dan Syahrian Abimanyu. Duet lini tengah Garuda Muda ini dibuatnya tergagap dalam mengatur serangan.

Pertarungan di sektor gelandang ini sangat ketat. Beberapa kali umpan-umpan terobosan Singapura berhasil diantisipasi Zulfiandi yang bertindak sebagai pivot di depan dua bek tengah, Bagas Adi dan Andi Setyo.

Hanya sesekali saja gelandang Singapura, Lionel Tan dan Hami Syahin melakukan tembakan langsung ke gawang Nadeo dari luar kotak penalty. Demikian pula duet striker mereka, Fahmi Haris dan Ikhsan Fandi tidak berdaya menghadapi kuartet bek Indonesia.

Indonesia bermain malam itu menunjukkan karakter sepak bola Filanesia yang selama ini diterapkan oleh Timnas terutama kelompok usia dini U-16, U-19 dan U-23. Bima Sakti, Fakhri Husaini dan Indra Jafri adalah pelatih-pelatih yang selalu mengadopsi Filanesia yang sudah menjadi kurikulum sepakbola bagi kalangan kelompok usia dini tersebut.

Kebuntuan dibabak pertama baru terpecahkan ketika beberapa pemain pengganti masuk seperti Evan Dimas yang sudah mulai kelelahan diganti Rachmat Irianto yang lebih segar.

Rafli juga harus keluar karena mengalami cedera diganti Osvaldo Haay. Masuknya dua pemain ini lebih menghidupkan serangan Garuda Muda. Apalagi kedua sayap Garuda Muda, Egy dan Saddil mulai menunjukkan kelas mereka sebagai pemain yang cepat.  

Lini belakang Singapura yang dijaga oleh Irfan Fandi dan kawan-kawan benar-benar harus kerja keras menghadapi serangan skuad Indra Sjafri baik dari sayap maupun dari tengah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN