Mohon tunggu...
Hennie Engglina
Hennie Engglina Mohon Tunggu... Pelajar Hidup

HEP

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

37 Tahun Dipenjarakan karena Kejahatan Orang Lain

30 Maret 2021   07:45 Diperbarui: 17 April 2021   00:10 292 37 18 Mohon Tunggu...
Lihat foto
37 Tahun Dipenjarakan karena Kejahatan Orang Lain
gambar: youtube.com/nbc

I went to prison, but never let my mind goes to prison.

Kamis, 21 April 1983 adalah hari terkelam bagi Archie Charles Williams. Ia divonis bersalah atas dakwaan pemerkosaan dan penikaman seorang wanita kulit putih berusia 30 tahun di rumah wanita itu di daerah Hundred Oaks di Baton Rouge, Louisiana, USA. 

Tiga orang bersaksi bahwa pada saat peristiwa itu Williams sedang berada di rumahnya. Namun, kesaksian alibi itu tidak sanggup meluputkan Williams dari jeratan jeruji Louisiana State Penitentiary atau penjara Angola yang dikenal sebagai penjara paling kejam dan brutal di dunia.

Williams dijatuhi hukuman 80 tahun penjara dengan tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat. 

"Saya tidak percaya itu," kata Williams, "Saya tahu saya tidak bersalah. Saya tidak melakukan kejahatan, tetapi sebagai anak kulit hitam yang malang, saya tidak memiliki kemampuan ekonomi untuk melawan negara bagian Louisiana."

Seiring waktu, Williams mengetahui tentang The Innocence Project, sebuah organisasi nonprofit yang didedikasikan untuk membebaskan terpidana secara keliru melalui pengujian Deoxyribo Nucleic Acid atau DNA.

Tahun 1995 Williams menulis surat kepada organisasi tersebut untuk kiranya mereka dapat memeriksa kembali kasusnya. The Innocence Project merespons itu. Akan tetapi, Williams masih harus menunggu pengesahan UU Louisiana tentang hak akses tes DNA bagi terpidana guna pembuktian tidak bersalah.

Butuh 13 tahun bagi Williams untuk menunggu. Tahun 2009 tes DNA Kit memberikan hasil bahwa DNA laki-laki yang ditemukan pada korban tidak cocok dengan Williams.

Berbagai kelengkapan pembuktian terus dikumpulkan. Kamis, 14 Maret 2019 hasil analisis sidik jari melengkapkan segala bukti yang ada bahwa Williams bukanlah pelaku pemerkosaan dan pembunuhan itu.

Seorang pria berpenyakit mental bernama Stephen Forbes terbukti adalah pemilik DNA laki-laki pada tubuh korban. Forbes sendiri telah meninggal di tahun 1996. Ia pernah ditangkap atas tuduhan rangkaian kasus pemerkosaan

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN