Mohon tunggu...
hendra setiawan
hendra setiawan Mohon Tunggu... Freelancer - Pembelajar Kehidupan. Penyuka Keindahan (Alam dan Ciptaan).

Merekam keindahan untuk kenangan. Menuliskan harapan buat warisan. Saya suka membaca, tetapi menulis jauh lebih punya makna. Sebab, karya itulah warisan yang sangat berharga kepada generasi nanti. VERBA VOLANT, SCRIPTA MANENT.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Hati yang Gembira adalah Obat

9 Juli 2021   18:00 Diperbarui: 9 Juli 2021   19:35 238 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hati yang Gembira adalah Obat
Flyer yang dikeluarkan oleh Promkes Kemenkes RI (sumber: promkes.kemkes.go.id)

 

Saya tak terlalu ingat kapan kali pertama nonton film di layar kaca yang berjudul Patch Adam. Ini adalah film yang diangkat dari kisah nyata seorang bernama Hunter Adams. Kalau melihat rilis tahunnya adalah 1998. Sudah lama memang, tapi nilai cerita ini amat menarik.

Calon dokter itu memiliki keyakinan bahwa tidak semua penyakit selalu dapat disembuhkan di meja operasi dan dengan bantuan obat-obatan. Ia mempunyai sebuah metode penyembuhan lewat humor dan tawa. Membuat pasien bergembira, sejenak lupa pada sakitnya, bisa menjadi alternatif pengobatan.

***

Memasuki bulan Juli ini, entah mengapa banyak kisah yang mendarat di media sosial pertemanan yang kesannya "menyeramkan". Hampir setiap hari postingan "Saya, saudara saya, teman saya" kena covid, terpapar, ... terus bermunculan. Bergantian satu demi satu.

Ada yang minta bantuan doa, butuh info donor golongan darah tertentu, pengisian oksigen, obat-obatan, dan macam-macam. Tentu yang lebih menyedihkan adalah soal "Berita Duka". Kabar ini lebih mendominasi dibandingkan dengan status yang mengabarkan pemulihan kesehatan atau kesembuhan.

Jadi kalau dipersentasekan, kabar yang tidak membahagiakan lebih banyak daripada yang menyenangkan. Nah, kalau terus-menerus seperti ini, tentu lambat-laun juga bisa jadi stres sendiri membacanya.

***

Belum lagi kalau secara fisik terdekat; ada saudara, dari lingkungan keluarga, tetangga sekitar yang sama-sama secara positif juga terdengar kabarnya. Tambah pusing memikirkannya lagi.

Bagaimana bisa tenang? Justru yang sedang sehat ini jadi ketar-ketir. Tambah ekstra waspada dan lebih berhati-hati.

Malah yang terpapar, yang OTG, yang tidak atau belum memeriksakan diri ke laboratorium atau tes swab, merasa 'tenang dan nyaman'. Seolah tidak ada apa-apa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x