Mohon tunggu...
hendra setiawan
hendra setiawan Mohon Tunggu... Pembelajar Kehidupan

Saya suka membaca, tetapi menulis jauh lebih punya makna. Sebab, karya itulah warisan yang sangat berharga kepada generasi nanti. VERBA VOLANT, SCRIPTA MANENT.

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Bertanam Pohon, Berbagi Antar Ciptaan

22 November 2020   15:00 Diperbarui: 22 November 2020   15:05 79 9 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bertanam Pohon, Berbagi Antar Ciptaan
Pohon peneduh jalan. Banyak manfaatnya (foto: dok. pribadi)

Jika pada 5 November lalu diperingati sebagai Hari Cinta Puspa dan Satwa Nasional, maka pada tanggal  21 November ada peringatan Hari Pohon Sedunia. Masih terkait keduanya, nanti pada 28 November, ada lagi yang namanya Hari Menanam Pohon Indonesia.

Menyambung karya sebelumnya di kanal ini tentang pohon berbunga (simak di sini), kini kita akan melihat manfaat lain dari pepohonan. 

Burung yang berkicau di sekitaran kita, apalagi yang tinggal di perkotaan besar, sudah amat jarang terdengar. Adanya di daerah pinggiran yang masih tidak padat penduduk. Ditambah faktor lingkungan yang mendukung. Artinya, daerah tersebut juga masih banyak tetumbuhan atau pepohonan.

Memang sih sering mendengar suara burung ini dari halaman rumah. Tetapi bagaimana cara burung itu menghasilkan suara, ternyata baru tahu ada tekniknya sendiri. Ah, beruntung, bisa mengabadikannya. Soalnya kawanan ini gampang menghilang jika didekati manusia. Silakan menonton di tautan yang telah tersedia dalam materi ini.

Awal Mula Peringatan dan Tujuan

Penetapan tanggal  5 November sebagai Hari Pohon Sedunia alias World Tree Day, dipilih untuk menghormati jasa Julius Sterling Morton (1872), seorang pecinta alam asal Amerika. Ia begitu gigihnya mengkampanyekan gerakan menanam pohon dan perlindungan hutan.

Tujuan peringatan ini sendiri adalah untuk meningkatkan kesadaran akan pentingnya pohon bagi kehidupan makhluk hidup lainnya. Selain itu juga sebagai kampanye untuk mengurangi dampak pemanasan global, mencegah kerusakan alam,  dan membuat iklim mikro yang lebih baik.

Mengapa begitu? Sebab pepohonan dapat menyerap gas karbon dioksida di udara yang berbahaya bagi manusia dan bumi. Jika kadar karbon dioksida semakin banyak, maka bumi akan mengalami pemanasan global.

Di lingkungan perkotaan, kehadiran  pohon-pohon yang ditanam, ternyata juga mampu menyelamatkan rata-rata satu kehidupan per tahun karena kemampuannya membersihkan udara.

Keistimewaan lain dengan adanya pepohonan, keberadaan air bisa dijaga lebih baik. Air yang tersimpan di dalam tanah menjadi tidak cepat menguap, Dengan demikian, pasokan cadangan air bersih bisa tetap terjaga.

Ada fakta unik bahwa sebatang pohon yang hanya membutuhkan 15 galon air untuk bertahan hidup setiap minggunya, ternyata bisa membantu menghasilkan 200-450 galon air per hari. Wow, hebat sekali...

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN