Mohon tunggu...
Haykal Assegaf
Haykal Assegaf Mohon Tunggu... Melampaui Horizon !

Hallo, Saya Haykal Assegaf, Mahasiswa Universitas Diponegoro, bagi saya menulis akan membuat pengetahuan apa yang sudah pernah saya dapatkan bisa menjadi lebih banyak yang mengetahui dan semakin banyak manfaat yang bisa diperoleh, karna dengan menulis membuat dirimu menuju keabadian.

Selanjutnya

Tutup

Transportasi Pilihan

Transportasi Terintegrasi, Saatnya Terkoneksi

7 Maret 2020   15:00 Diperbarui: 7 Maret 2020   15:51 25 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Transportasi Terintegrasi, Saatnya Terkoneksi
(dokpri)

Polusi kendaraan bermotor sangatlah berdampak di kota-kota  besar,  kontribusi gas buang kendaraan bermotor  sebagai  sumber  polusi  udara  mencapai  60-70%,  sementara,  kontribusi  gas  buang  dari cerobong asap industri hanya berkisar  10-15%,  dan  sisanya  berasal  dari  sumber pembakaran  lain. (BPLH DKI Jakarta, 2013)

Kejadian-kejadian seperti  pencemaran  udara  pun  tidak  terhindarkan.  Bukan  hanya  itu,  ternyata, permasalahan  ekologi  yang  terjadi  akibat transportasi ini juga menjadi permasalahan psikologis  yang  ada  pada  masyarakat urban, Semakin  tinggi tingkat pencemaran udara, maka, kecenderungan  tingkat  stress pun akan semakin tinggi pula. [1] 

Transportasi Publik adalah Solusi yang terbaik

dari adanya Trasnportasi publik hal ini bisa menurunkan penggunaan kendaraan pribadi dan meningkatkan aksebilitas diantara wilayah penunjang perkotaan, sehingga nantinya daerah di wilayah J Kota besar  di Indonesia dapat terhubung dengan sistem transportasi yang terintegrasi untuk menghubungkan wilayahnya dengan kota-kota besar lainnya.

Hal ini tentu saja bisa mengurangi beberapa aspek lainnya seperti  menurunkan tingkat polusi dari Emisi gas buang, menekan angka kemacetan jalan, menghubungkan kota satelit sehingga penyebaran penduduk merata, dan mewujudkan pola pengambangan manusia yang berperilaku baik dengan kebiasaan menggunakan Transportasi publik.

"seperti pepatah “Sekali merengkuh dayung, dua tiga pulau terlampaui”. Karna dengan transportasi yang baik sebuah kota bisa menurunkan tingkat polusi dari Emisi gas buang, menekan angka kemacetan jalan, menghubungkan kota satelit sehingga penyebaran penduduk merata, dan mewujudkan pola pengambangan manusia yang berperilaku baik dengan kebiasaan menggunakan Transportasi publik."

Hal yang membuat Transportasi Publik diminati

Beberapa faktor yang membuat masyarakat berpindah ke transportasi publik, yaitu 1. Tingkat Pelayanan yang baik (Waktu tunggu yang singkat, Kenyamanan dan keamanan transportasi publik), 2. Tingkat aksebilitas yang baik (Transportasi publik menjangkau perkampungan masyarakat dan pusat bisnis atau keramaian, akses penunjang menuju lokasi halte sudah tertata) 3. Biaya yang murah (kemudahan dalam membayar dan dengan tariff yang murah dibandingkan dengan membawa kendaraan bermotor). [2]

Aksesbilitas yang baik

Aksesbilitas yang baik membuat Trasnportasi mudah di jangkau oleh banyak masyarakat, salah satu konsep pembangunan yang berorintasi kepada  sarana Transportasi yang akan memudahkan perpindahan yaitu Transit -- Oriented Development (TOD) yang sedang di bangun di antara Stasiun MRT Asean dengan Halte TransJakarta CSW, TOD sendiri adalah  adalah penggabungan area residensi dan komersial dalam satu area yang didesain untuk memaksimalkan akses ke transportasi publik.

Sebuah lingkungan TOD pada umumnya mempunyai pusat area dengan stasiun transit atau stasiun pemberhentian (stasiun kereta, stasiun metro, pemberhentian bus dan sebagainya), dikelilingi infrastruktur yang mendukung kegiatan masyarakatnya seperti tempat tinggal, perkantoran, pusat perbelanjaaan.

TOD didesain untuk menciptakan ruang kota yang lebih hidup yang berorientasi pada para pejalan kaki dan pengguna transportasi publik. Juga, area ini memberikan kenyamanan dan keamanan bagi para pejalan kaki, pesepeda dan pengguna transportasi publik untuk kemudahan mengakses tempat-tempat tujuan dan gaya hidup yang lebih baik. [3]

dengan adanya Transit -- Oriented Development (TOD) maka harus ada infrastruktur pendukung yang memudahkan aksesbilitas disekitar area tersebut, yaitu dengan Trotoar yang baik, dengan adanya guiding block yang memudahkan penyandang disabilitas untuk melakukan asesbilitas disekitar juga, selain itu lebar trotoar yang besar membuat arus penjalan kaki semakin banyak dan mudah, seperti di Jakarta semenjak tahun 2017 Revitalisasi Trotoar di sepanjang Jl. Sudirman - MH. Thamrin membuat arus pejalan kaki semakin banyak, selain itu dengan adanya panggung budaya di trotoar seperti musik Tepi barat dan lainnya membuat pejalan kaki merasa nyaman dan terhibur akan adanya kegiatan yang positif di sekitar Trotoar yang sudah di revitalisasi tersebut.

Biaya Trasnportasi yang Murah

Trasportasi publik dengan biaya terjangkau membuat banyak masyarakat beralih dari kendaraan pribadi, dikarnakan ongkos perjalanan jauh lebih murah dari pada harus membawa kendaraan pribadi yang mengharuskan membayar parkir, uang bensin, Toll, dan lainnya, biaya trasnportasi yang murah sebuah kota bisa mencontoh ke Provinsi DKI Jakarta dalam membuat Transportasi yang berbiaya murah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x