Humor

Instagram Digugat ke Pengadilan Internasional? Mending Main Tik Tok

6 Juni 2018   11:09 Diperbarui: 6 Juni 2018   18:53 1148 2 2
Instagram Digugat ke Pengadilan Internasional? Mending Main Tik Tok
ilustrasi: kostum komic


Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Ferry Juliantono menilai pemerintahan Presiden Joko Widodo sudah menghalalkan berbagai cara untuk menekan lawan politiknya. Dasar perkataan Ferry ini dari hilangnya foto pertemuan antara Rizieq Shihab, Prabowo Subianto dan Amien Rais di Mekkah, Arab Saudi dari akun instagram @amienraisofficial.

"Penggunaan cara-cara seperti itu makin memperlihatkan kalau penguasa ini sudah menghalalkan semua cara."

capture-jpg-5b17c893bde57573524b8c52.jpg
capture-jpg-5b17c893bde57573524b8c52.jpg

Ferry mengatakan hilangnya foto dari akun Instagram amienraisofficial dapat berdampak buruk kepada citra rezim Jokowi. Menurutnya, kehormatan rezim Jokowi akan jatuh di mata publik. Ia rezim Jokowi berupaya mencegah berita tentang pertemuan Prabowo, Amien Rais, Rizieq beredar semakin luas di masyarakat karena Jokowi takut foto itu berdampak buruk pada elektabilitasnya dalam Pilpres 2019 mendatang. Masa sih, Pak?

Ali Mochtar Ngabalin akhirnya pun menegaskan bahwa pemerintah tak punya waktu mengurus hal itu.

"Menyangkut tuduhan Amien Rais jangan gede rasa, jangan GR deh! Pemerintah dan menteri kita itu punya banyak kerjaan dan emang nggak ada kerjaan dia mau ngurus-ngurus yang begitu," kata Ngabalin

Ngabalin mengingatkan pihak yang menuding-nuding pemerintah agar menahan diri. Jangan sampai karena fitnah jadi menodai kesucian Ramadan.

"Sudah deh jangan gede rasa. Ini bulan Ramadan, jadi jangan banyak menyebar fitnah, jangan berprasangka buruk, normal-normal saja hidup itu, coba dicek apakah bisa fotonya ter-upload atau tidak. Masak iya pemerintah ngurusin foto di IG? Jangan gede rasa, jangan menyebar fitnah," tegasnya."Menkominfo Rudiantara itu sibuknya minta ampun, boro-boro dia duduk ngurusin yang begitu. Jangan gede rasa, jangan GR deh!" ucap Ngabalin.

Sejak kapan sih ada foto yang di-takedown oleh Instagram kemudian disangkutpautkan sebagai kerjaan sebuah rezim apalagi sampai dihubungkan dengan elektabilitas politik segala. Mereka bilang rezim Jokowi ingin menghambat arus informasi mengenai pertemuan Rizieq-Prabowo-Amien di Mekkah. Lha memangnya sumber informasi itu cuma Instagram saja? Di media mainstream beritanya terus mengalir, tidak ada yang diturunkan. Di media sosial pun begitu yang mengetweet juga banyak, kedua kubu sama-sama membahas dan beropini, tak ada yang ditutup-tutupi.

Framing yang dibuat Gerindra ini nggak masuk akal. Siapapun bisa me-report sebuah unggahan di Instagram. Pihak mereka sendiri yang men-setting agar kemudian bisa playing victims seperti sekarang ini pun sangat mudah terjadi. Jokowi itu nggak bisa mengontrol apa yang ada di Instagram. Kalau dia bisa mengontrol, saya yakin konten-konten radikal atau terorisme sudah akan dibuang duluan daripada sekedar fotonya Amien Rais.

Mungkin Ferry berpikir kalau warga masyarakat ini buta dengan cara kerja Instagram. Sangat susah sebuah unggahan itu diturunkan kecuali adanya laporan masif. Dan ini harus dilakukan kolektif. Jadi siapapun bisa jadi pelakunya. Instagram dan Facebook itu pengelolaannya sama. Dan Anda tahu kan betapa tidak sanggupnya Zuckerberg menghalau konten-konten radikalisme dan terorisme di aplikasi miliknya? Ya kira-kira itu juga yang terjadi di Instagram. Jadi bukan selalu lawan yang akan membuat tumbang, bisa jadi kawan-kawannya sendiri untuk sebuah tujuan bernama sok-sokan jadi korban.

Dan yang pernah mengalami postingannya hilang itu nggak Pak Amien saja. Mulai akun individu biasa, artis, sampai akun gosip pernah mengalaminya. Kadang pun kasusnya juga random. Ada postingan yang dilaporkan karena dianggap melanggar ternyata aman-aman saja, ada yang dengan gampangnya hilang. Entah apa pertimbangan Instagram. Sama dengan Facebook

trendsmap.com
trendsmap.com

Kalau main media sosial sebaiknya jangan gampang baper. Cobaan Bapak ini nggak ada apa-apanya lho kalau dibandingkan dengan Bu Ani Yudhoyono misalnya yang sering mendapatkan komen ajaib di Instagramnya sampai kadang Beliau harus turun tangan menjawab. Misalnya nih, Pak maunya main media sosial di mana nggak gampang di-report orang, nggak usah takut fotonya di-takedown coba deh main Tiktok aja Pak. Saya jamin orang di sana nggak akan sensitif.

Mumpung lagi trend juga siapa tahu bisa menjaring pemilih muda dan sekalian menghilangkan stress. Tapi jangan lupa hafalkan liriknya dulu ya Pak biar gerak bibirnya nanti sesuai sama lagunya.

Emang lagi manja

Lagi pengen dimanja

Pengen berduaan dengan dirimu saja

Emang lagi syantik

Tapi bukan sok syantik

Syantik syantik gini hanya untuk dirimu

@raimlaode
@raimlaode