Mohon tunggu...
Hanifati Radhia
Hanifati Radhia Mohon Tunggu...

freshgraduate antropologi ub menabung sedikit-sedikit lama-lama menjadi bukit menulis sedikit-sedikit lama-lama menjadi penulis

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Suwuk, Eksistensi Pengobatan Tradisional Masyarakat Jawa di Era Modern

29 Maret 2017   23:29 Diperbarui: 29 Maret 2017   23:40 3896 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Suwuk, Eksistensi Pengobatan Tradisional Masyarakat Jawa di Era Modern
Segelas air putih yang telah diberi rapalan doa (dok.peneliti 2016)

Ada mbah dukun sedang ngobatin pasiennya
Konon katanya sakitnya karena diguna-guna
Sambil komat kamit mulut mbah dukun baca mantra
Dengan segelas air putih lalu pasien disembur!

Alam-Mbah Dukun

Sepenggal lirik lagu bertema dukun yang dipopulerkan oleh penyanyi dangdut Alam di atas bukanlah fenomena yang asing lagi bagi masyarakat Indonesia. Di Pasuruan, Jawa Timur misalnya, praktik pengobatan tradisional melalui dukun masih banyak digunakan oleh masyarakat. Pengobatan tradisional tersebut disebut dengan suwuk.

Lalu, apa itu pengobatan suwuk? Mari kita gali lebih dalam metode pengobatan tradisional ini melalui ilmu antropologi, khususnya cabang ilmu antropologi kesehatan.

Suwuk merupakan pengobatan tradisional yang telah lama ada di Desa Jatiarjo, Kecamatan Prigen, Pasuruan. Masyarakat yang tinggal di desa lokasi wisata Taman Safari Indonesia II ini masih menggunakan pengobatan tradisional suwuk sebagai pilihan pengobatan. Dalam praktiknya, suwuk biasa disisipkan sebagai mantra dalam setiap pengobatan.

Pengobatan suwuk dilakukan oleh dukun yang mana salah satu ciri pengobatan dukun adalah penggunaan doa-doa atau bacaan-bacaan, air putih yang diisi rapalan doa-doa dan ramuan dari tumbuh-tumbuhan. Berbagai macam penyakit yang diderita oleh masyarakat pun dapat diobati melalui suwuk.

Segelas air putih yang telah diberi rapalan doa (dok.peneliti 2016)

Dalam pandangan ilmu antropologi kesehatan, dikenal istilah etnomedisin yakni kepercayaan dan praktek-praktek yang berkenaan dengan penyakit dan merupakan hasil dari perkembangan kebudayaan asli dan eksplisit yang tidak berasal dari kerangka konseptual kedokteran modern. Sebuah metode pengobatan pun berkaitan erat dengan bagaimana konsep sehat dan sakit yang dipahami masyarakat. Penyebab penyakit masyarakat dibagi menjadi dua macam:

Pertama, penyakit yang disebabkan oleh sistem-sistem medis personalistik, yakni penyakit disebabkan oleh intervensi dari suatu agen aktif yang berupa makhluk supranatural (makhluk ghaib, hantu, roh, dewa) atupun berasal dari manusia seperti tukang tenung dan tukang sihir,

Kedua, penyakit yang disebabkan oleh sistem-sistem medis naturalistik, yakni penyakit yang diderita dapat dijelaskan dengan istilah-istilah sistemik dan sakit tersebut disebabkan oleh adanya ketidakseimbangan tubuh manusia seperti karena panas, dingin, cairan tubuh (humor atau dosha), yin dan yang, sehingga tubuh menjadi sakit. Pengobatan tradisional suwuk tidak dapat dipungkiri lebih cenderung menyembuhkan penyakit yang disebabkan oleh hal-hal personalistik.

Nah, bagaimana dengan pengobatan suwuk pada masyarakat Jatiarjo yang tinggal di lereng Gunung Arjuna ini?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x