Mohon tunggu...
Handy Pranowo
Handy Pranowo Mohon Tunggu... Belajar Menulis

Under construction

Selanjutnya

Tutup

Puisi

Membunuh Kematian

22 Oktober 2019   00:25 Diperbarui: 22 Oktober 2019   00:33 0 6 0 Mohon Tunggu...

Secara naluri aku telah mati terkubur bersama gelisah yang memercikan api membakar nutrisi akalku yang setengah berlari dari kealpaan hidup yang terkatung-katung sepi.

Jiwaku larut menari di antara doa-doa yang melingkar di jari sambil membunuh kematian dari jarak mimpi yang tak pernah selesai di gali. Pedang nyaliku kian berkarat tanpa asahan berarti untuk kembali berani.

Oh adakah sisa perlawanan mencambuk naluriku yang mati agar hidup kembali di tengah arus hidup yang kian kusut, aku tenggelam dalam remang-remang ragu sambil menggengam tangan Tuhan yang layu.

22 oktober 2019

Kebayoran Lama







KONTEN MENARIK LAINNYA
x