Mohon tunggu...
Hamdie
Hamdie Mohon Tunggu...

Terus bergerak tanpa henti dan tanpa batas

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Generasi Solutif Itu Tenang dan Berpikir Luas

24 November 2018   00:41 Diperbarui: 24 November 2018   00:59 0 2 0 Mohon Tunggu...

"Mohon maaf pak lukman bisakah meminjamkan ponsel kepada kanaya agar ia bisa terus dalam keadaan terang. Nampaknya ia memiliki phobia akan kegelapan. Kami khawatir ia akan lepas kendali dan malah menimbulkan masalah yang lebih besar. " ku coba meminta bantuan kepada pak lukman.

"Oh iya, tolong juga alihkan Kevin kepada sesuatu yang disukainya. Nampaknya ia mengalami sedikit ketakutan. Kami lihat ponsel ibu prita masih bisa mengakses internet" lanjutku kembali meminta pertolongan kepada pak lukman dan ibu prita.

Lalu kucoba menenangkan kanaya yang tengah di rundung kegelisahan. Ku berikan ponsel milik pak lukman agar ia tetap bisa menyalakan senter. Sementara anggi tetap sibuk merekam momen demi momen yang terjadi menggunakan miroless miliknya. Sudah tak ia rasakan  sakitnya kaki terkilir.

"wah sepertinya liburan teman-teman kali ini akan sangat mengesankan. Kita seperti sedang menjalani syuting sebuah film" ku coba memecahkan masalah.

"Syuting apaan? Dasar aneh" celetuk kanaya menanggapi guyonanku.

Sementara anggi, pak lukman dan bu prita tertawa akan tingkah kanaya.

Disisi pak her tengah tertunduk lesu. Ia merasa bersalah atas kejadian ini.

"Ayolah pak her. Kemana pak her yang biasanya selalu semangat dan kritis jika terjadi sesuatu. Ini hanyalah masalah kecil" Ku coba meyakinkan bahwa ini bukanlah kesalahannya.

"Tadi sudah berhasil menelpon ando. Ku minta ia menjemput kita. Dan juga telah menelpon pak anton penjaga hutan untuk membantu kita" lanjutku.

Terdengar samar-samar suara peluit disisi hutan yang gelap. Pikirku itu adalah fred. Kakek satu ini adalah seorang ahli biologi. Tentunya ia sudah terbiasa menghadapi situasi ini. Tenyata dugaanku benar.

"Kenapa fred" tanyaku

Fred menjelaskan bahwa ia melihat hewan buas. Kemudian kami kembali ke mobil dan menyalakan api unggun.

...

Tidak terasa pak anton telah tiba. Ku arahkan anggi terlebih dahulu untuk dibawa. Lalu kemudian kanaya. Selanjutnya bu prita dengan membawa sisa makanan yang tersedia.

Lalu saya, fred, dan pak her mendengarkan cerita pak lukman. Mengapa ia memilih liburan ke hutan. Ternyata ia tengah merasa bosan dengan rutinitas kantor sambil memberikan terapi asma bagi anaknya. Ditengah keasyikan kami bercerita, pak anton kembali tiba untuk yang keempat kalinya. Kali ini kusarankan pak lukman untuk terlebih dahulu diangkut. Hal ini karena keseokan harinya yakni pada pukul 7.00, pak anton berserta keluarga harus kembali ke Jakarta untuk menghadiri Kompasianival 2018. Tentunya ini akan mengurangi rasa lelahnya.

Saya dan pak her kemudian mendengarkan pengalaman fred. Tentu ini sebuah kesempatan yang langka. 15 menit hanyut dalam cerita fred. Ando tiba dengan mobil sedan kesayangannya. Lalu kupersilakan ando untuk beristirahat.

Sekitar 45 menit kami hanyut dalam cerita fred. Setelah itu kami melanjutkan perjalanan menuju rumah penjaga hutan.

Setiba dirumah tersebut, kulihat mereka tengah asyik mengobrol. Lalu kami membuat mie yang telah ku pesankan kepada ando sebelumnya. Pada pukul 3.00. pak anton beserta keluarga, anggi dan kanaya berangkat menuju ke kota menggunakan sedan milik ando.

Aku, pak her dan fred tetap beristirahat dirumah pak anton sambil menunggu teknisi yang akan memperbaiki mobil.