Mohon tunggu...
Gus Kur
Gus Kur Mohon Tunggu... Jurnalis - Penulis

Membaca (IQRA) dan Menulis

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Alam Kubur (Barzakh)

16 September 2022   03:15 Diperbarui: 16 September 2022   04:12 80 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Filsafat. Sumber ilustrasi: PEXELS/Wirestock

Setelah manusia mengakhiri hidupnya di alam dunia ini, yakni setelah ajal datang menjemput. Maka untuk selanjutnya dikuburkan atau dimakamkan masuk ke dalam perut bumi. Hal ini mengalami perpindahan alam yaitu menempuh kehidupan di alam kubur ataupun disebut dengan alam barzakh

Dari semulanya terasa terang benderang ketika manusia itu masih hidup, lalu kemudian dibenamkan dalam perut bumi untuk segera dikuburkan tertutup tanah, serta di dalamnya keadaan menjadi gelap gulita tak bercahaya.

Adapun sifat dan keadaan alam yang ketiga ini atau disebut dengan alam barzakh (kubur), digambarkan lebih luas lagi dari keadaan alam dunia sekarang ini. Serta bersifat sementara yaitu keadaan menunggu sampai datangnya hari kiamat. Barulah memasuki fase keempat (terakhir) yaitu kehidupan yang kekal di akhirat.

Dalam Al Quranul karim dijelaskan bagaimana proses tahapan untuk masuk pada  fase kehidupan akhirat yaitu setelah manusia dibangkitkan dan dibongkar kuburannya.


wa ial-qubru bu'irat

"dan apabila kuburan-kuburan dibongkar,"
(Q.S Al-Infithar [82] : 4)

Ayat diatas menerangkan bagaimana kondisi mayat-mayat yang telah menjadi tulang belulang kemudian dibangkitkan kembali. Sehingga apabila seseorang dapat selamat dalam kuburnya, maka untuk tahapan selanjutnya akan lebih ringan. Begitupun sebaliknya, apabila seseorang tidak dapat selamat dalam alam pertama tadi ataupun alam barzakh (kubur). Maka untuk tahap-tahap selanjutnya akan lebih dahsyat lagi.

Dalam sebuah hadits diriwayatkan,

"Sesungguhnya alam kubur itu adalah tahap pertama untuk alam akhirat. Bilamana seseorang telah selamat dalam tahap pertama itu. Maka untuk tabap-tahap selanjutnya akan lebih ringan. Akan tetapi jika ia tidak selamat dalam tahap pertama tersebut maka untuk tahap-tahap selanjutnya akan lebih dahsyat" (HR. Imam Tarmidzi, Ibnu Majah, Al Hakim)

INNAMAL QABRU RAUDLATUN MIN RIYYADLIL JANNATI WAHUFRATUN MIN HUFARIN NAARI

Artinya: "Sesungguhnya kubur itu merupakan satu taman dari taman-taman Syurga, dan merupakan lubang dari lubang-lubangnya neraka".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan