Mohon tunggu...
Kompasianer METTASIK
Kompasianer METTASIK Mohon Tunggu... Lainnya - Menulis itu Asyik, Berbagi Kebahagiaan dengan Cara Unik

Metta, Karuna, Mudita, Upekkha

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Dia yang Norak, Mengapa Kamu yang Menderita?

27 Juli 2022   05:05 Diperbarui: 27 Juli 2022   05:08 200 21 11
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Dia yang Norak, Mengapa Kamu yang Menderita? (gambar: freepik.com, diolah pribadi)

Seorang kawan FB pernah memposting status yang menceritakan tentang reaksi teman-temannya ketika melihat si kawan ini selalu berpenampilan atasan dan bawahan itu-itu saja, dari hari ke hari. 

Mirip tokoh kartun yang amat sangat jarang atau bahkan tak pernah berganti kostum dari episode perdana hingga serialnya tamat. Misalnya seperti Sponge Bob, Nobita, Doraemon, dan seterusnya. Pernah melihat mereka berpenampilan beda? Jarang, kan?

Kepada teman-temannya yang usil itu, yang mencela dia seolah-olah tak punya pakaian lain selain itu-itu saja, kawan ini berkata kira-kira begini: Suka-suka gue dong mau pakai baju apa. Kalau kalian nggak senang lihatnya, ya derita elu-elu-lah...!

Karena kurangnya perhatian penuh dan kebijaksanaan, tanpa sadar kita sering bertingkah seperti teman-teman usil dari sang kawan FB itu. 

Ketika kita dalam perjalanan bermobil dan terjebak macet karena ada pekerjaan perbaikan jalan, misalnya, kita mulai kesal dan menggerutui panjang kali lebar plus kali tinggi (biar jadi gerutuan 3D) para pekerja yang sedang bekerja keras banting tulang di bawah terik matahari yang di atas (bukan yang suka bikin sale, diskon dan obral, ya)

Mereka yang sedang kerja keras, kok kita yang menderita?

Gerutuan adalah ekspresi penderitaan, suatu jenis kebencian atau penolakan atas kenyataan yang ada. Di sana ada unsur kemarahan yang kadarnya mungkin hanya sepoi-sepoi saja, tetapi tetap saja itu adalah derita.

Atau ketika kita menerima perlakukan buruk dari orang lain, kita menjadi sedih karena tak dihormati selayaknya sesama manusia sesuai dengan sila ke-2 Pancasila butir ke-1.

Dia yang melakukan karma buruk dalam bentuk perilaku tak pantas yang melanggar sila ke-2 Pancasila butir ke-1, lantas kok kita yang menderita?

Kesedihan jelas adalah penderitaan. Memperoleh atau mengalami perlakukan buruk dari orang lain berarti kita sedang memetik buah karma buruk, karena semua pengalaman buruk yang kita alami disebabkan oleh bibit buruk yang sudah kita tanam di kehidupan atau momen lampau, yang mana pengertian lampau ini tidak harus terentang panjang jauh ke belakang tetapi bisa juga telah ditanam di kehidupan ini juga tapi pada satu tahun lalu, satu bulan lalu, satu minggu lalu, satu hari lalu, satu jam lalu, satu menit lalu, atau satu detik yang lalu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan