Mohon tunggu...
Kompasianer METTASIK
Kompasianer METTASIK Mohon Tunggu... Lainnya - Menulis itu Asyik, Berbagi Kebahagiaan dengan Cara Unik

Metta, Karuna, Mudita, Upekkha

Selanjutnya

Tutup

Puisi

Puisi | Tentang Dukkha, Anicca, Anatta

27 November 2021   14:54 Diperbarui: 27 November 2021   14:57 602 5 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Puisi: Tentang Dukkha, Anicca, Anatta (ilustrasi Pribadi)

Serombongan belalang di padang ilalang. Mereka ada di sana menyebar fitnah. Atas keinginan surgawi yang terzolimi. Dukkha berbekas dalam pikiran yang tak terbatas.

Angin bertiup kencang, Hujan tercurah bak air bah. Petir bersautan tiada henti, seakan langit sedang marah. Emosi penghuni bumi sedang meradang, Melihat amarah sang junjungan. Memohon ampun dan lindungan-Nya, Padahal Anicca adalah ada dan tiada.

Sakit setia menemani setiap hari, Tiada henti mendera batin dan jasmani. Ingin berlari, menjauhkan diri darinya. Namun ia tetap menetap dan semakin menjadi- jadi. Saatnya sadar diri, Dukkha tak dapat dihindari karena pasti terjadi. Terima dia, niscaya kita bisa lebih tenang hati

Sepasang insan bernostalgia menyeruput coklat panas Belgia. Waktu yang lalu membuat pikiran menjadi halu. Anicca perubahan yang membawa kepasrahan. Melewati hari nan silih berganti, Beragam dimensi terjadi penuh arti. Semua hanya ilusi tanpa diri sejati. Sadarkan kita arti penting Anatta.

Belalang kecewa tak tampak hasil, Hanya kekosongan dan kehampaan. Galau berharap mendapat kilau. Siapakah yang terjaring, hati-hatilah melangkah. Dukkha adalah jebakan semesta.

Siang malam silih berganti. Manusia lahir, tua, sakit, dan mati. Bagaimana terbebas dari ini?

Renungkan Dukkha, Anicca dan Anatta di hati.

**

Dukkha: Penderitaan, Ketidakpuasan, Kesedihan, Kemalangan dan Keputus-asaan.

Anicca: Segala keberadaan yang berkondisi, tanpa pengecualian, berada dalam perubahan terus menerus.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan