Mohon tunggu...
Gramedia Official
Gramedia Official Mohon Tunggu... Lainnya - Tempat kamu mencari buku πŸ“š

πŸ“– Halaman untuk pecinta buku. Dari trivia, review, hingga rekomendasi buku dari #SahabatTanpaBatas-mu. πŸ€—

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

10 Jenis-jenis Cuti Kerja yang Menjadi Hak Setiap Karyawan!

6 Maret 2023   09:15 Diperbarui: 6 Maret 2023   09:24 117
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Photo by Andrea Piacquadio on Pexels

Berdasarkan peraturan resmi pemerintah, cuti merupakan hak utama setiap karyawan. Hal ini sesuai dengan Pasal 79 (2) butir C, bahwa seorang pekerja berhak atas cuti tahunan sekurang-kurangnya 12 hari kerja setelah yang bersangkutan tetap bekerja selama 12 bulan.

Oleh karena itu, perusahaan yang melanggar dan tidak memberikan hak cuti dikenakan sanksi pidana dan perdata.Β 

Perusahaan bisa mengenakan denda besar minimal Rp 10 juta dan maksimal Rp 100 juta. Ada jenis-jenis cuti kerja yang bisa kamu ajukan ke tempatmu bekerja.Β 

Jenis-jenis Cuti Tidak Masuk Kerja

Berikut ini jenis-jenis cuti kerja yang bisa kamu kenali untuk memahami apa saja hak karyawan di tempat kerjanya:

1. Cuti Sakit

Cuti sakit adalah waktu istirahat yang diberikan perusahaan yang memungkinkan karyawan untuk pulih dari sakit dan menjaga kesehatan. Cuti sakit diperlukan agar karyawan bisa mendapatkan istirahat yang mereka butuhkan tanpa takut kehilangan gaji.Β 

Cuti sakit diberlakukan di banyak negara untuk memastikan kesejahteraan karyawan di tempat kerja. Cara mengajukan cuti jenis ini biasanya surat izin tidak masuk kerja juga didampingi dengan surat keterangan medis atau surat dokter. Β 

2. Cuti Hari Libur

Seorang karyawan terkadang mengambil cuti untuk perjalanan, liburan, istirahat, dan perayaan keluarga.Β 

Jenis cuti ini diberikan untuk memungkinkan karyawan mengambil cuti dari acara mereka. Misalnya, bepergian ke negara lain atau pernikahan yang harus mereka hadiri.

3. Cuti Hari Libur Nasional

Hari libur nasional adalah hari libur umum yang diberikan oleh pemerintah. Liburan seperti itu harus diperhatikan oleh setiap institusi, baik itu sekolah, bank, lembaga pemerintah, bahkan perusahaan swasta.Β 

4. Cuti Hari Raya Keagamaan

Ada banyak hari besar keagamaan yang diakui di Indonesia mulai dari Idul Fitri, Natal, Waisak, Nyepi dan Idul Adha. Pada umumnya, karyawan menganggap hari raya keagamaan yang mereka rayakan penting dan ingin menghabiskannya bersama keluarga dan beribadah.Β 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun