Mohon tunggu...
Giri Lumakto
Giri Lumakto Mohon Tunggu... Guru - Pegiat Literasi Digital

Digital Ethicist, Educator | Pemerhati Pendidikan Literasi Digital, Teknologi, dan Budaya | Awardee LPDP di University of Wollongong, Australia 2016 | Kompasianer of The Year 2018 | Best Specific Interest Nominee 2018 | LinkedIn: girilumakto | Medium & Twitter: @lumaktonian | Email: lumakto.giri@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Digital Artikel Utama

Mengulas Fenomena Digital Bounty

17 September 2021   10:47 Diperbarui: 20 September 2021   03:51 376 15 8
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Mengulas Fenomena Digital Bounty
Ilustrasi media sosial. Sumber: Orion Quest/pixabay.com

Bagaimana sih rasanya diburu orang banyak karena sebuah kesalahan atau kejahatan? Diburu bukan secara fisik. Tapi di dunia digital. Mengerikan. Traumatis. Mungkin orang yang diburu akhirnya mengucilkan diri. Digital bounty atau sayembara mencari pelaku secara digital kini cukup sering kita temui di media sosial. 

Seperti tindakan main hakim sendiri atas maling ayam, kini digital bounty atau vigilantism pun semakin marak. Jika di dunia nyata kita berlari mengejar si maling. Memburu pelaku secara digital dilakukan dengan doxing. Bahkan bukan tidak mungkin melacak kediaman pelaku dan mendatanginya. Ini hanya merupakan dampak aktivitas di permukaan. 

Namun ada dampak yang abadi dan signifikan yang terjadi. Mulai dari dampak psikis karena nama atau kasus menjadi viral. Juga secara sosial-ekonomi, jejak digital seperti nama, foto, alamat, sampai nomor telepon membuat pelaku dipenjara atas kasusnya seumur hidup. 

Pelaku distigma selamanya atas perilakunya di mata publik. Pelaku pun mungkin urung melamar kerja jika bagian HRD mengecek jejak digital dirinya.

Perburuan secara siber yang cukup terkenal pernah terjadi pada 2006 di Tiongkok. Perburuan ini dimula dengan beredarnya video online yang menunjukkan seorang wanita membunuh anak kucing dengan sepatu hak tingginya. Netizen yang marah memposting foto pelaku wanita secara online. 

Banyak orang kemudian berusaha melacaknya di dunia nyata. Kolaborasi virtual ini, pada akhirnya mendapatkan nama dan tempat kerja pelaku. Dampaknya, ia ditangguhkan dari tempat kerjanya dan diminta melakukan permintaan maaf ke publik.

Di bulan Juni, Rachel Vennya membuat sayembara bagi siapa saja yang bisa memberikan identitas lengkap seorang hater bernama Fathin. Bagi siapa yang bisa menemukan pelaku IP address akan diberikan hadiah uang sebesar Rp 15 juta. Walau kemudian sayembara ini dibatalkan dan disesalkan Rachel.

Di kasus lain, nama Imam Kurniawan mendadak menjadi target perburuan manusia. Imam diduga menuliskan komentar yang asusila kepada keluarga korban tenggelamnya kapal selam KRI Nanggala-402. 

Sayembara pada Imam dimulai oleh akun Facebook Fajar ArbayuBae. Dia juga memulai skema donasi terbuka mulai dari Rp 2 juta sebagai hadiah. Netizen pun ramai-ramai menyumbangkan uang mereka mulai Rp 10.000 hingga Rp 5 juta. Sebanyak Rp 21 juta telah terkumpul.

Aktivitas main hakim sendiri (vigilantism) telah menjadi bagian dari sejarah peradaban manusia. Konsep vigilantism sendiri telah berkembang menjadi sebuah kontrol sosial yang bertujuan sebagai konsep pengendalian kejahatan. Di media dunia digital, konsep main hakim sendiri bersalin rupa menjadi lebih menakutkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan