Mohon tunggu...
Gentur Adiutama
Gentur Adiutama Mohon Tunggu... ASN di Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

Pecinta bulutangkis dan pengagum kebudayaan Indonesia

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Membentuk Karakter Bangsa Melalui Peta Dunia

12 November 2018   19:57 Diperbarui: 13 November 2018   06:30 0 9 2 Mohon Tunggu...
Membentuk Karakter Bangsa Melalui Peta Dunia
Peta menjadi media pembelajaran bagi anak-anak. Foto: Photodune.

Indonesia adalah negara yang terletak di posisi strategis yaitu di antara dua benua (Asia dan Australia) dan dua samudera (Pasifik dan Hindia).

Indonesia juga berada di tengah persimpangan jalur pelayaran dan penerbangan yang tergolong salah satu yang tersibuk di dunia. Demikianlah narasi yang umum disampaikan oleh para guru ketika mengajarkan tentang posisi Indonesia di peta dunia.

Namun sudahkah posisi strategis itu tercermin pada atlas dan peta dunia di sekolah anak-anak kita? Belum sepenuhnya.

Peta dunia yang digunakan di Indonesia, baik dalam proses belajar mengajar secara resmi di sekolah, secara informal di komunitas belajar maupun oleh keluarga di rumah masih belum seragam.

Peta Dunia yang ada di buku berbahasa Inggris. Foto: mapsoftheworld
Peta Dunia yang ada di buku berbahasa Inggris. Foto: mapsoftheworld
Ada dua versi peta dunia yang dijual di toko-toko di Indonesia dan digunakan oleh masyarakat luas. Perbedaannya adalah pada tata letak benua.

Pertama, adalah yang menempatkan benua Asia di bagian tengah peta dengan benua Eropa dan Afrika di sisi barat sedangkan benua Amerika di sisi timur.

Kedua, adalah yang menempatkan benua Eropa di bagian tengah peta dan dikelilingi oleh benua Afrika dan Asia di sisi selatan dan timurnya lalu benua Amerika di sisi Barat. Peta dengan komposisi ini yang paling banyak muncul di buku-buku, jurnal dan media massa.

Lalu peta yang mana yang seharusnya dipakai di Indonesia? Sudah tentu adalah peta yang menempatkan benua Asia dengan Indonesia sebagai salah satu bagiannya di tengah peta. Hal itu sesuai dengan narasi pembelajaran bahwa Indonesia secara strategis berada di tengah persimpangan dunia.

Peta Dunia yang menempatkan Indonesia di bagian tengah. Foto: detik.com
Peta Dunia yang menempatkan Indonesia di bagian tengah. Foto: detik.com
Sayangnya masih banyak peta dunia yang dipakai di Indonesia dengan posisi Indonesia ada di bagian pinggir pojok timur dan bukan di tengah.

Hal ini mungkin disebabkan karena dulunya peta dunia dikenalkan ke Indonesia oleh orang-orang Eropa khususnya para pengajar dan ilmuwan dari Belanda. Mereka tentu memakai model peta dunia yang Eropa-sentris.

Konon itu juga lah yang menjadi latar belakang orang Indonesia menyebut hal-hal terkait Eropa dan Amerika sebagai 'Barat' seperti misalnya budaya Barat, bangsa Barat, dan lain-lain. Padahal, sebenarnya Amerika itu juga bisa dibilang terletak di sebelah timur Indonesia, dipisahkan oleh Samudera Pasifik yang sangat luas.

Sesungguhnya seberapa besar pengaruhnya bila memakai peta yang Asia-sentris dengan Indonesia di bagian tengah, dibandingkan dengan yang Eropa-sentris?.

Penggunaan peta yang tepat dalam proses pembelajaran itu sangat penting. Yang dimaksud sebagai tepat dalam hal ini bukan hanya bahwa informasi pada peta itu bersifat benar sesuai fakta lapangan, namun juga bahwa peta memang sesuai dengan maksud dan konteks dari pembelajaran itu.

Anak-anak perlu sejak dini dikenalkan pada peta dunia. Foto: BBC
Anak-anak perlu sejak dini dikenalkan pada peta dunia. Foto: BBC
Oleh karena itu, penggunaan peta dalam pembelajaran bukan hanya sekedar untuk menambah pengetahuan tapi juga untuk menanamkan sesuatu yang akan terus mereka ingat di masa depan. Gambar yang mereka lihat dengan didampingi oleh narasi yang mereka dengar akan terinternalisasi dalam otak mereka masing-masing.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x