Mohon tunggu...
Gede Surya Marteda
Gede Surya Marteda Mohon Tunggu...

Mencari jati diri di belantara Hutan Jati. Berusaha semampunya untuk menjadi pribadi yang humoris.

Selanjutnya

Tutup

Finansial Artikel Utama FEATURED

Benarkah Harga Rokok di Indonesia Paling Murah?

8 Januari 2018   20:26 Diperbarui: 1 Agustus 2018   04:34 0 10 6 Mohon Tunggu...
Benarkah Harga Rokok di Indonesia Paling Murah?
Ilustrasi. HungaryToday

"Harga rokok di Indonesia itu sangat murah loh, paling murah sedunia!"

Sering banget saya jumpai pernyataan bernada mirip dengan pernyataan di atas tentang rokok. Apalagi kalau sudah berurusan dengan laman-laman aktivis anti rokok atau tembakau dan banyak politisi pun mengiyakan. Atas dasar kekepoan dan azas praduga tak bersalah (opo toh iki) saya coba mengulik-ulik dunia maya untuk mendapatkan informasi tentang benda "haram" ini. 

Mulai dari berita naiknya cukai rokok sampai mazhab rokok yang berbahaya untuk kesehatan saya temukan di internet. Beberapa situs berita juga mengumandangkan hal yang sama, "Rokok di Indonesia murah, di negara lain mahal" mengambil data dari beberapa institusi yang punya pamor tinggi macam websitenya PBB dan sebangsanya.

dok pribadi
dok pribadi
Hampir seluruh berita menyimpulkan hal tersebut dengan membandingkan harga rokok per bungkusnya di seluruh dunia. Australia itu konon punya harga rokok yang paling mahal, harganya bila dikonversi ke rupiah bisa mencapai Rp 244.000. 

Sedangkan, di Indonesia dengan uang Rp 17.000 kita sudah bisa pas-pus-pas-pus sebungkus rokok. Bahkan, konon di seantero ASEAN dengan logika tersebut, harga rokok di negara tetangga kita Malaysia dan Thailand jauh lebih mahal, kita berada di urutan ketiga setelah Vietnam dan Filipina. Sudah habis perkara, pernyataan tersebut dianggap sudah sahih. 

Tapi kok ada yang mengganjal yah buat saya?

Seakan-akan uang itu punya nilai tetap dan berdiri sendiri tanpa konteks. Seakan-akan uang itu, dari mana saja dan di mana saja, bisa dengan mudah dipersandingkan dan dilihat besar atau kecilnya. 

Seakan-akan uang itu tidaklah dipengaruhi oleh kebijakan-kebijakan fiskal dan moneter. Seakan-akan uang Rp. 100.000 di sini akan sama daya belinya seperti bila digunakan di Australia atau di Amrik. 

Sejatinya, perbandingan dengan logika seperti itu adalah perbandingan yang tak adil dan malas. Sekarang coba kita masuk lebih dalam.

dok pribadi
dok pribadi
Rata-rata gaji di Australia per kapita adalah sekitar USD 6.600 per bulan atau setara dengan 85 juta rupiah. Di Indonesia rata-rata gaji perkapita per bulan sekitar 4-5 juta rupiah sebulan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2