Mohon tunggu...
Gapey Sandy
Gapey Sandy Mohon Tunggu... Blogger Vlogger

Peraih BEST IN CITIZEN JOURNALISM 2015 AWARD dari KOMPASIANA ** Penggemar Nasi Pecel ** BLOG: gapeysandy.wordpress.com ** EMAIL: gapeysandy@gmail.com ** TWITTER: @Gaper_Fadli ** IG: r_fadli

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Batik Etnik Tangsel Menuju Go Internasional

24 Maret 2017   16:07 Diperbarui: 24 Maret 2017   16:15 0 1 1 Mohon Tunggu...
Batik Etnik Tangsel Menuju Go Internasional
Nelty Fariza K (kerudung putih) bersama sejumlah model yang mengenakan Batik Etnik Tangsel karyanya. (Foto: Nelty Fariza/Sekar Purnama)

Pengerjaan Batik Etnik Tangsel di Galeri Sekar Purnama. (Foto: Gapey Sandy)
Pengerjaan Batik Etnik Tangsel di Galeri Sekar Purnama. (Foto: Gapey Sandy)
Begitulah, nampaknya Batik Etnik Tangsel memang terlahir bukan dari ‘rahim’ sosok tertentu. Ia lahir dan besar lantaran perkembangan masa menyusul kelahiran Kota Tangsel. Barulah dari sini kemudian para pengrajin batik etnik --- termasuk Nelty --- mengembangkan inovasi dan kreasi sendiri-sendiri. Meski begitu, kearifan lokal tetap menjadi prioritas utama, termasuk memunculkan kekayaan alam lingkungan sekitar beserta potensi kewilayahan yang ada.

Menurut Nelty, salah satu motif yang tidak bisa dilepaskan adalah Bunga Anggrek van Douglas yang berwarna ungu. “Memang, selalu diusahakan untuk mengangkat kearifan budaya lokal diantaranya dengan memilih ikon flora dan fauna. Nah, karena di sejumlah wilayah Tangsel masyarakat ramai membudidayakan Anggrek Ungu jenis Van Douglas, maka motif Anggrek biasanya selalu muncul pada setiap desain dan motif Batik Etnik Tangsel. Apalagi, Walikota Airin Rachmi Diany sempat berharap agar Anggrek van Douglas menjadi lambang Kota Tangsel,” urai Nelty.

Motif lain? Tentu saja terus dikembangkan oleh para pengrajin Batik Etnik Tangsel yang jumlahnya masih terbatas hitungan jari. “Kami coba untuk mengangat potensi dan kearifan budaya lokal seperti misalnya Stasiun Sudimara di Jombang, Tangsel yang ternyata apabila dituangkan menjadi motif batik memiliki karisma yang luar biasa. Bahkan, ada juga motif Kacang Kulit Sangrai Keranggan. Seperti kita tahu, wilayah Keranggan di Kecamatan Setu, Tangsel, menjadi sentra produksi kacang kulit sangrai yang sudah begitu masyhur,” tutur Nelty mencontohkan.

Eh, asal tahu saja, belum lama ini, Walikota Airin Rachmi Diany dalam satu kesempatan kerjanya pun mengenakan busana Batik Etnik Tangsel bermotif Kacang Sangrai Keranggan. Luar biasa!

Batik Etnik Tangsel dengan motif Kacang Sangrai sebenarnya baru diluncurkan pada Oktober 2016 melalui ajang Batik Fashion Lunch bertajuk Batik Tangsel The Everlasting Heritage di salah satu hotel di bilangan Bintaro. Ajang ini sekaligus wujud kepedulian Nelty bersama sejumlah pengrajin dan desainer demi memperingati Hari Batik Nasional yang jatuh pada 2 Oktober. “Saya gemas, karena peringatan Hari Batik Nasional khususnya di Tangsel kurang semarak,” kesal Nelty.

Alat cap batik dengan motif Anggrek van Douglas. (Foto: Gapey Sandy)
Alat cap batik dengan motif Anggrek van Douglas. (Foto: Gapey Sandy)
Nelty sendiri memperkenalkan motif Batik Etnik Tangsel yang diberi label “Sekar Jagat”. Sesuai namanya, “Sekar Jagat” mengangkat kearifan budaya lokal, semisal tanah-tanah nan subur di Tangsel, budidaya Anggrek van Douglas, motif geometris Al Bantani, beberapa ikon warisan peninggalan Kesultanan Banten, Bendungan (dulunya disebut Situ – red) Gintung, golok jawara Banten, termasuk pesona Gunung Krakatau.

Ada juga motif pesona Krakatau yang dipadu-padankan dengan Anggrek van Douglas. Hasilnya? Sangat mempesona. “Kami inginnya punya batik etnik yang selalu menampilkan ciri khas kearifan lokal. Letusan Gunung Krakatau itu sudah menjadi fenomena dunia yang luar biasa, dari sinilah kami mengapresiasikannya menjadi motif Batik Etnik Tangsel yang ada di Provinsi Banten, dengan dilengkapi sentuhan motif Anggrek van Douglas,” jelas Nelty.

Tapi, bukankah Gunung Krakatau tidak berada di Tangsel? Anak kelima dari tujuh bersaudara ini pun berkilah bahwa motif pesona Krakatau semata menampilkan pemandangan indahnya yang bisa disaksikan dari kawasan Anyer, Banten.

“Benar, Krakatau tidak berada di Tangsel. Tapi dari wilayah perairan di Anyer, kita bisa memandang pesona Krakatau yang begitu luar biasa indah dan fenomenal. Nah, jadi yang kami tampilkan secara motif adalah Pesona Krakatau yang ada di Banten dan menjadi kebanggaan Kota Tangsel yang juga bahagian dari Provinsi Banten. Jadi, cara pandangan Krakatau ini lebih kepada view-nya yang mempesona,” tandas Nelty.

Untuk lebih mengetahui khasanah motif Batik Etnik Tangsel, berikut sejumlah motif yang sudah memasyarakat:

Batik Etnik Tangsel motif Kacang Sangrai. (Foto: Gapey Sandy)
Batik Etnik Tangsel motif Kacang Sangrai. (Foto: Gapey Sandy)
Batik Etnik Tangsel motif Bendungan Gintung. (Foto: Gapey Sandy)
Batik Etnik Tangsel motif Bendungan Gintung. (Foto: Gapey Sandy)
Batik Etnik Tangsel bawahan dengan motif Anggrek van Douglas. (Foto: Gapey Sandy)
Batik Etnik Tangsel bawahan dengan motif Anggrek van Douglas. (Foto: Gapey Sandy)
Batik Etnik Tangsel dengan tiga motif sekaligus: Anggrek van Douglas, Rumah Blandongan, Ondel-ondel. (Foto: Gapey Sandy)
Batik Etnik Tangsel dengan tiga motif sekaligus: Anggrek van Douglas, Rumah Blandongan, Ondel-ondel. (Foto: Gapey Sandy)
Batik Etnik Tangsel bermotifkan Pesona Krakatau dan Golok Jawara Banten. (Foto: Gapey Sandy)
Batik Etnik Tangsel bermotifkan Pesona Krakatau dan Golok Jawara Banten. (Foto: Gapey Sandy)
Batik Etnik Tangsel motif Kipas Istana Kesultanan Banten. (Foto: Gapey Sandy)
Batik Etnik Tangsel motif Kipas Istana Kesultanan Banten. (Foto: Gapey Sandy)
Batik Etnik Tangsel motif Badak Bercula Satu. (Foto: Gapey Sandy)
Batik Etnik Tangsel motif Badak Bercula Satu. (Foto: Gapey Sandy)
Batik Etnik Tangsel bawahan dengan motif Pesona Krakatau. (Foto: Nelty Fariza/Sekar Purnama)
Batik Etnik Tangsel bawahan dengan motif Pesona Krakatau. (Foto: Nelty Fariza/Sekar Purnama)
Bagaimana? Ciamik kan, Batik Etnik Tangsel. Memang, ikon lokal terus digali, sembari tidak melupakan motif asal (leluhur) dimana Kota Tangsel berada di wilayah Provinsi Banten. Sekadar catatan aja, sejak tahun 2000, Banten bukan lagi termasuk Provinsi Jawa Barat. Ia menjadi provinsi tersendiri dengan mempunyai 8 kabupaten/kota: Kabupaten Lebak, Kabupaten Pandeglang, Kabupaten Serang, Kabupaten Tangerang, Kota Cilegon, Kota Serang, Kota Tangerang, dan Kota Tangsel.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x