Mohon tunggu...
Frederikus Suni
Frederikus Suni Mohon Tunggu... Mahasiswa - www.tafenpah.com

*Kata-kata hanya melayang/hilang/lenyap/menguap; tetapi tulisan tetap tinggal/dekat/abadi (Verba volant, scripta manent)* ~~Singgah ke- www.tafenpah.com~~ Ig: Suni_Frederikus~~ Freddysuny18@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Nak, Jangan Cari Kebahagiaan

17 Agustus 2020   23:40 Diperbarui: 18 Agustus 2020   00:01 136 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Nak, Jangan Cari Kebahagiaan
Sumber: Pixabay

Masalah sekarang bukan hanya berpikir, tapi bagaimana manusia mempertahankan kehidupan? Di salah satu kota metropolitan ada seorang pengusaha muda yang hidup berkelimpahan harta. Ia bisa saja melakukan segala sesuatu dengan kelimpahan materinya. 

Akan tetapi, ia tak pernah puas dengan apa yang ia dapatkan. Padahal, mesin waktu telah mengujinya 30 tahun yang lalu. Di mana ia berasal dari salah satu keluarga termiskin di salah satu pulau perawan Timor. Ia bekerja keras untuk mencari dan mengumpulkan kekayaan. Alhasil, ia pun mencapai kesuksesan materi di tanah rantau.

Seiring berjalannya waktu, ia merasa gelisah dengan kekayaannya. Maklum ia hanya hidup sebatang kara. Karena keluarganya sudah beralih dimensi. Dimensi terang dan gelap telah ia lalui di tanah rantau. Senja membutuhkan sore untuk menemaninya. Ia juga membutuhkan pantai untuk mengantarkan senja kepada Sang Pengada.

Ia membeli salah satu pantai yang indah di pulau Timor. Saking keinginannya untuk menemani kepergian senja. Akan tetapi, ia terus merasa gelisah dengan dirinya. Sebab ia tidak tahu apa yang dicarinya. 

Rintik-rintik hujan menemani pengusaha kaya raya ini untuk mengunjungi salah satu gua yang berada di seberang pulau Timor. Sebab ada seorang filsuf yang sudah menghabiskan separuh usianya di dalam gua itu. 

Pengusaha ini penasaran dengan kehidupan sang filsuf. Karena sang filsuf tak punya materi dan segala kemewahan yang ada di dalam gua tersebut. Tapi, sang filsuf selalu merasa tenang dan bahagia dengan kehidupannya. Apa rahasia kebahagiaannya?

Sumber: Pixabay
Sumber: Pixabay

"Guru, bolehkah aku tinggal sepekan di dalam gua ini?" tanya si pengusaha.

"Tentu saja boleh anak muda!"

"Terima kasih guru."

"Apa yang anda cari di tempat yang sederhana ini anak muda?"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x