Mohon tunggu...
Dzulfikar
Dzulfikar Mohon Tunggu... Content Creator

SEO Content Writer yang mencoba menafsirkan ide dengan kumpulan kata yang sederhana. Aktif menulis di blog bangdzul.com dan menvisualisasikannya di vlog youtube.com/dzulfikaralala

Selanjutnya

Tutup

Finansial Artikel Utama FEATURED

Hindari "Jebakan" Pinjaman Online, Ini Cara Cerdas yang Saya Lakukan

31 Juli 2019   16:09 Diperbarui: 23 Juni 2021   09:54 611 15 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hindari "Jebakan" Pinjaman Online, Ini Cara Cerdas yang Saya Lakukan
Ilustrasi (fool.com)

Bagi saya pinjaman online bukan sesuatu hal yang tabu. Pinjaman online bahkan membantu saya memenuhi kebutuhan bulanan. Apa saja kebutuhan itu?

Kebutuhan tersebut saya batasi bukan untuk kebutuhan konsumtif seperti membeli smartphone baru, menggunakan cicilan untuk belanja baju, atau kebutuhan lainnya.

Yang saya manfaatkan dari pinjaman online adalah kebutuhan untuk membeli token listrik, membayar tagihan handphone, dan sesekali membeli tiket saat mau nonton di bioskop.

Apakah tidak takut riba?

Tentu tidak. Karena pinjaman yang saya gunakan adalah pinjaman tanpa bunga. Tetapi, pinjaman seperti ini hanya bisa digunakan dengan masa pinjaman tidak lebih dari 30 hari. Artinya, jika saya membayar tagihan telepon pada tanggal 19 Juli 2019, saya sudah harus membayar tagihannya sebelum tanggal 19 Agustus 2019.

Keuntungan lainnya, dengan membayar berbagai tagihan dalam satu platform, saya bisa membayar semua tagihan-tagihan yang berbeda tersebut dalam satu rekening satau satu kali setoran saja. Bandingkan jika harus membayar beberapa tagihan dengan platform yang berbeda-beda.

Nah, jadi manfaat berutang yang saya lakukan di sini cukup jelas ya. Bukan untuk memenuhi kebutuhan gaya hidup, melainkan memanfaatkan platform yang ada untuk memudahkan rutinitas tagihan yang harus dibayarkan.

Berikut ini beberapa tips aman menggunakan pinjaman online yang barangkali bisa bermanfaat bagi pembaca.

1. Hitung Rasio Utang Paling Aman

Beberapa pakar keuangan seringkali "berkoar-koar" bahwa rasio utang paling aman itu adalah 30 persen dari pendapatan bulanan. Artinya jika pendapatan kita sebesar Rp8 juta, boleh lah kita berutang sebesar Rp2,4 jutaan tiap bulan. 

Tapi, rasio tersebut merupakan rasio total utang. Jadi, kalau sudah ada cicilan rumah, cicilan motor, cicilan mobil, itung sendiri berapa rasio yang paling aman dengan penghasilan tiap bulan.

Jika ternyata utang yang dimiliki sudah lebih dari 30 persen, jalan lain adalah merelakan salah satu aset yang dimiliki untuk melunasi salah satu utang yang ada. Dengan begitu, cash flow bisa bernafas dengan lega.

2. Manfaatkan Bayar Tagihan dari Platform yang Berbeda demi Poin

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN