Mohon tunggu...
Fifin Nurdiyana
Fifin Nurdiyana Mohon Tunggu... Administrasi - PNS

PNS, Social Worker, Blogger and also a Mom

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Perempuan Harus Waspada, Kenali 7 Tanda Pelaku Pelecehan Seksual di Angkutan Umum

9 Agustus 2022   12:58 Diperbarui: 12 Agustus 2022   04:13 876 16 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Penumpang perempuan turun dari dalam angkutan mikrotrans JakLingko di Terminal Grogol, Jakarta Barat, Sabtu (4/7/2020).| KOMPAS/RADITYA HELABUMI (RAD)

Beberapa waktu lalu, ada sebuah kejadian, di mana seorang perempuan berteriak dan menendang keluar seorang laki-laki keluar dari angkot. Karena laju angkot sedang lambat, laki-laki itu pun berhasil ditendang keluar meski tidak sampai tersungkur. 

Perempuan itu tampak geram dan ketakutan. Usut punya usut, ternyata ia merasa dilecehkan oleh laki-laki tersebut. Ia mengungkapkan bahwa laki-laki tersebut berusaha menggerayangi pinggangnya. Menyadari ada yang tidak beres, reflek perempuan itu pun menendang laki-laki tersebut hingga keluar angkot.

Saya sendiri sudah sekian kali mendapati kasus seperti ini. Bahkan, nyaris menjadi korban. Namun, ternyata pengalaman panjang menjadi penumpang angkot menjadikan saya banyak belajar dari setiap kejadian.

Ya, saya memang setiap hari bergelut dengan angkot pagi dan sore hari saat berangkat dan pulang kerja. Lokasi kantor yang cukup jauh (harus ditempuh sekitar 2,5 jam) menjadikan angkot sebagai solusi kendaraan yang paling efektif, irit, dan hemat energi. 

Dengan naik angkot, setidaknya saya irit bahan bakar mobil pribadi sekaligus bisa menghemat energi, karena tinggal duduk saja untuk bisa sampai ke kantor. Apalagi tarif angkot juga cukup terjangkau sehingga tidak sampai membuat kantong bolong.

Risiko terberat saat naik angkot barangkali penuh sesak, panas, berdebu, dan rawan kejahatan, termasuk pelecehan seksual. Maka, bagi penumpang perempuan harus ekstra berhati-hati saat naik angkot, apalagi jika sendirian dan banyak membawa barang.

Bertahun-tahun saya bergelut dengan angkot, menjadikan saya cukup hafal dengan berbagai karakter penumpang dan tanda-tanda kejahatan di dalamnya. Saya selalu mencatat setiap kejadian dan menjadikannya sebuah pembelajaran agar tidak menimpa saya ataupun penumpang-penumpang lainnya.

Harus diakui, berdasarkan pengalaman saya, bentuk kejahatan yang paling sering terjadi adalah kejahatan pelecehan seksual terhadap kaum perempuan. 

Pelecehan seksual itu ada yang dilakukan secara verbal seperti menggoda dengan kata-kata atau berucap tak senonoh maupun non verbal atau sentuhan langsung secara fisik, seperti meraba, memandang dengan tatapan mesum, sengaja menempelkan sebagian tubuh ke tubuh penumpang lainnya hingga mempertontonkan alat kelaminnya.

Sungguh sangat tidak menyenangkan jika kita berada di situasi seperti ini. Kebanyakan perempuan tidak bisa berbuat apa-apa ketika mengalami perbuatan pelecehan karena malu, kondisi angkot yang padat, kecepatan angkot yang tinggi dan ugal-ugalan sehingga rawan kecelakaan serta kurangnya kepedulian diantara para penumpang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan