Mohon tunggu...
Fidel Haman
Fidel Haman Mohon Tunggu... Guru - Guru/Pendidik/Content Creator

Penikmat Seni Sastra dan Musik/Pemerhati Pendidikan - Budaya - Ekologi/Pencinta Filsafat - Teologi/Petualang - Loyal dan Berdedikasi

Selanjutnya

Tutup

Love Pilihan

Untuk Semua yang Bernama Ibu

7 November 2022   09:00 Diperbarui: 7 November 2022   08:58 152
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Untuk Semua Perempuan yang Bernama Ibu......

Ibu tak habis-habisnya diceritakan caritanya (kasihnya). Banyak cerita tentangnya karena bersamanya selalu ada carita. Ia bercerita dengan carita. Ia menulis cerita bagi buah hatinya pun dengan carita. Tiada hari tanpa carita, tiada saat tanpa kasihnya.  Sebab jauh di dasar hatinya tersimpan cinta bak samudera.

Untuk seorang yang bernama ibu itu, apa katamu? Untukku ibu adalah segalanya. Cinta seluas samuderalah yang membuat dirinya menjadi segalanya bagi anak-anaknya. Cinta itu pula yang membuatnya mampu menerima apa pun dan menjadi larut di dalamnya. Susah dan senang, suka maupun duka, siang dan malam. Seperti Maria, perih, sakit dan segala perkara disimpannya dalam hati, tertutup rapat demi tidak diketahui anaknya. Dengan segala daya, ia berusaha tampil ceria dan kuat di hadapan anak-anaknya yang terkasih.

Tak peduli seberapa dalam luka yang menembusi hatinya. Ia hanya ingin anaknya terus tetap bahagia dalam keadaan apa pun. Baginya mencintai itu tanpa batas waktu dan situasi. Segala waktu dan situasi adalah saat untuk menabur cinta tanpa batas.

Ibu memang segalanya. Ia terlatih dan ditempa oleh banyak keadaan yang tak mungkin dijumpai di bangku sekolah, yang paling dini pun juga sekelas doktor dan profesor.

Sekolah menjadi ibu adalah setiap keadaan yang dijumpainya. Keadaan tersulit dan juga yang paling menentukan adalah waktu 9 bulan. Sangat singkat jika dibanding sekolah formal. Tetapi ia melampaui yang formal itu. Betapa tidak, 9 bulan itu dijalani tanpa jeda dan terputus. Ditempa sepanjang 9 bulan kali 24 jam. Ibu setia setiap saat dan merasakan sakit kapan pun. Tidak mudah. Hanya jiwa keibuanlah yang membuat setiap ibu bertahan dan setia.

Menjadi ibu berarti bersiap dalam segala keadaan bagi tumbuh dan berkembangnya benih kehidupan manusia baru. Benih yang tak akan tumbuh dan berkembang sempurna tanpa taburan cinta dan kasih sayang setiap saat. Rahimnya dibalut kasih dan panjang sabar.

Ibu menjadi segalanya. Jiwa keibuan yang tertempa sepanjang waktu 9 bulan adalah kekuatan yang memampukannya menjadi segalanya bagi anak-anaknya. Tak ada seorang pun yang sungguh hati-hati dan penuh kesetiaan merawat kehidupan selain ibu. Ia hati-hati karena ia melakukan segalanya dengan hatinya yang penuh cinta.

RS. Carolus - Salemba,
Senin, 07 November 2022

Mohon tunggu...

Lihat Konten Love Selengkapnya
Lihat Love Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun