Mohon tunggu...
Fauzi Wahyu Zamzami
Fauzi Wahyu Zamzami Mohon Tunggu... Mahasiswa

Mahasiswa Ilmu Hubungan Internasional Universitas Islam Indonesia. Tertarik untuk meneliti isu-isu Diplomasi Publik dan Nation Branding.

Selanjutnya

Tutup

Teknologi Artikel Utama

Diplomasi di Era Artificial Intelligence

28 Juni 2020   07:58 Diperbarui: 28 Juni 2020   13:37 84 7 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Diplomasi di Era Artificial Intelligence
Ilustrasi Kecerdasan Buatan | Photo by Franck V. on Unsplash (Unsplash.com/@franckinjapan)

Minat terhadap artificial intelligence (AI) atau kecerdasan buatan dalam hubungan internasional (IR) dan studi keamanan semakin meningkat. Perdebatan tentang peran AI dalam diplomasi juga mendapatkan momentum, meskipun diskusi akademik berlangsung agak lambat, tanpa fokus analitis yang jelas.

Pertanyaan inti dalam pikiran pembuat kebijakan saat ini adalah apakah AI akan mampu memenuhi janjinya bukannya memasuki musim skeptisisme dan stagnasi.

Jika AI dapat menunjukkan nilai secara konsisten dengan memberikan bantuan yang andal di bidang-bidang kepentingan diplomatik seperti dalam layanan konsuler, manajemen krisis, diplomasi publik dan negosiasi internasional, seperti yang disarankan di atas, maka masa depan AI dalam diplomasi akan terlihat cerah.

Jika, di sisi lain, rasio antara biaya dan kontribusi aplikasi AI untuk pekerjaan diplomatik akan tetap tinggi, maka selera untuk integrasi AI kemungkinan akan menurun.

davidmocq.com
davidmocq.com
Dari perspektif AI, layanan konsuler dapat dilihat sebagai hasil yang rendah untuk integrasi AI dalam diplomasi karena keputusan dapat menerima digitalisasi, kontribusi analitis cukup relevan, dan teknologi mendukung kolaborasi antara pengguna dan mesin.

Layanan konsuler bergantung pada keputusan yang sangat terstruktur, karena sebagian besar melibatkan operasi rutin berdasarkan prosedur yang jelas dan stabil, yang tidak perlu diperlakukan sebagai hal baru setiap kali keputusan harus dibuat (kecuali untuk situasi krisis, yang dibahas lebih lanjut di bawah).

Dari perspektif pengetahuan, layanan konsuler yang dibantu AI dapat mewujudkan pengetahuan deklaratif (tahu-apa) dan prosedural (pengetahuan) untuk mengotomatiskan operasi yang dirutinkan dan perancah kognisi manusia dengan mengurangi upaya kognitif.

Ini dapat dilakukan dengan menggunakan penambangan data dan teknik penemuan data untuk mengatur data dan memungkinkan untuk mengidentifikasi pola dan hubungan yang akan sulit untuk diamati sebaliknya misalnya variasi permintaan layanan berdasarkan lokasi, waktu dan profil audiens.

STUDI KASUS I: AI SEBAGAI BANTUAN KONSULTAN DIGITAL
Konsulat negara X telah menghadapi permintaan yang tidak merata untuk paspor darurat, permintaan visa dan sertifikasi bisnis dalam lima tahun terakhir.

Situasi ini telah menyebabkan meningkatnya simpanan, hilangnya reputasi publik yang signifikan dan hubungan yang tegang antara konsulat dan MFA (Ministry of Foreign Affairs). 

Sistem AI yang dilatih dengan data dari lima tahun terakhir menggunakan analisis deskriptif untuk mengidentifikasi pola dalam aplikasi dan menyimpulkan bahwa Agustus, Mei dan Desember adalah bulan-bulan yang paling mungkin untuk menyaksikan peningkatan permintaan dalam tiga kategori tahun depan.

Prediksi AI dikonfirmasi untuk Agustus dan Mei tetapi tidak untuk Desember. AI mengkalibrasi ulang sarannya menggunakan data yang diperbarui dan prediksi baru membantu petugas konsuler mengelola permintaan lebih efektif. Ketika kepercayaan MFA pada sistem AI tumbuh, asisten digital kemudian diperkenalkan ke konsulat lain yang mengalami masalah serupa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN