Mohon tunggu...
fauziahrachmawati
fauziahrachmawati Mohon Tunggu... Guru yang suka menulis dan jalan-jalan

Pendidik yang senang membaca, menulis, jalan-jalan, dan nonton film

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan

5 Keseruan Ramadan Generasi 90-an: Nomor 1 dan 2 Semacam Pengakuan Dosa

19 April 2021   21:45 Diperbarui: 19 April 2021   22:08 105 9 8 Mohon Tunggu...
Lihat foto
5 Keseruan Ramadan Generasi 90-an: Nomor 1 dan 2 Semacam Pengakuan Dosa
desain pribadi via canva

Kenangan tinggal kenangan jika tidak kita ikat. Karena itu saat tema Samber kali ini adalah masa kecil, saya tergerak untuk mengikatnya. Agar tak lepas dan tetap bernama kenangan.

Apalagi nulisnya saat udah gedhe. Pasti ada banyak hal yang berubah dan berbeda sensasinya dengan masa saat masih kecil. Semacam pengakuan dosa hahaha.

  1. Saat terawih bikin barisan khusus anak-anak
    • Siapa yang biasanya pas terwasih mojok di belakang, trus cekikikan waktu sholat? Saya mengalami masa seperti ini. Sempat kena tegur, habis itu anteng, trus berulah lagi. Ampun dah anak-anak, semoga Allah mengampuni dosa kami... aamiin
  2. Antri minta tanda tangan imam sholat
    • Siapa yang masa kecilnya dapat buku kegiatan Ramadan, trus punya misi tugas merangkum isi ceramah ustadz kemudian minta tanda tangan? Kita senasib. Selesai terawih antri di bagian depan buat minta tanda tangan. Rasanya senang banget kalau tuh buku isinya penuh tanda tangan. Imam masjid akan menjadi artis dadakan yang dimintai tandatangan untuk buku kegiatan Ramadhan
    • Kadang lupa nggak nyatet isi ceramah. Akhirnya nyontek temen sebelah atau kalau nggak boleh nyontek, isinya mengarang indah. Karena isinya lupa-lupa ingatHeheh.
  3. Habis terawih tadarus sampai tengah malam
    • Nih moment yang ditunggu. Habis terawih nggak langsung pulang tapi tetap stay di mushola/masjid trus tadarus bareng teman-teman. Nggak jarang kami rebutan mix. Rasanya senang banget kalau suara kita didengar banyak orang. Apalagi orang tua. Duh kalau ingat jaman itu, saya malu sendiri. Suara saya cempreng hahaha
  4. Jalan-jalan setelah Sholat Shubuh
    • Salah satu yang dirindu adalah saat jalan-jalan habis sholat shubuh. Kami jalan kaki keliling kampung dalam gelap sampai terang. Kadang usil, ketok-ketok rumah orang trus ditinggal lari. Ya ampun, malu kalau ingat ini.
  5. Semarak takbiran
    • Menjelang Idul Fitri, moment yang ditunggu adalah saat takbiran. Mulai dari takbiran bawa obor jalan kaki keliling kampung, sampai takbiran pake mobil dengan sound keras. Trus lihat kembang api. Semuanya seruuuu.
    • Apalagi kalau takbiran di Blitar. Rumah Mbah dekat dengan alun-alun. Jadi sampai pagi dengar suara kembang api. Menikmati warna-warni kembang api dari tangah alun-alun, beralas rumput dan beratap gemintang serta dentuman kembang api yang bikin hepi.
    • Rasanya semangat sekali menyambut idul fitri. Jaman dulu belum ada perasaan sedih ditinggal Ramadan. Rasanya hepi bisa ngumpul bareng teman-teman.

Menyenangkan sekali bisa mengingat masa lalu. Masa dimana hidup tanpa gadget, karena memang jaman segitu hanya golongan tertentu yang punya ponsel. Saya sendiri baru dibeliin ponsel pas lulus SMA. Sekarang mah anak balita udah akrab dengan yang namanya ponsel. Tapi belum semua sih, tergantung orang tua mendidiknya.

VIDEO PILIHAN