Mohon tunggu...
Muhammad Fatwa Fauzian
Muhammad Fatwa Fauzian Mohon Tunggu... Penulis - Mahasiswa IAIN KUDUS

Seorang manusia.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Belalang Sembah dan Pemaknaan Cinta yang Keliru

27 Januari 2022   01:35 Diperbarui: 27 Januari 2022   01:47 596 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
sumber foto: pixabay.com

Usai menyesap kopi yang hampir habis, pikiranku tiba-tiba menerawang kembali pada bahasan sebuah artikel yang kemarin sempat aku tulis. Membahas tentang serangga yang unik, namanya Belalang Sembah atau di Jawa sering disebut Walang Kekek.

Sebagian dari kita mungkin pernah mendengar namanya atau bahkan sudah cukup familiar dengan serangga yang bisa memutar kepalanya hingga 180 derajat ini. Serangga yang tergolong masuk kategori hewan karnivora ini, juga kanibal terhadap sesamanya.

Ternyata, serangga ini memiliki kebiasaan yang bisa dibilang cukup sadis dan menyeramkan dalam bercinta. Belalang betina akan segera memakan kepala belalang jantan setelah melangsungkan perkawinan.  

Bisa disimpulkan, jatah untuk seekor belalang sembah jantan hanya akan mengalami satu kali perkawinan dalam hidupnya. Karena setelah perkawinan ia akan mati diterkam belalang betina.

Untuk satu kali seks yang belalang jantan jalani dalam kehidupannya, selanjutnya mati menjadi mangsa sang belalang betina. Belalang sembah jantan ini rela mati demi cinta. Seluruh hidupnya ia korbankan demi belalang betina.

Kisah cinta yang tragis ini ternyata ada dan nyata di dalam kehidupan. Tidak hanya terdapat dalam kisah-kisah novel, film, atau drama percintaan.

Namun sebenarnya, di balik kisah belalang sembah, ada sebuah falsafah yang bijaksana untuk kehidupan manusia. Sebagaimana melihat pengorbanan belalang sembah jantan –hanya akan menjadi kesia-siaan. Karena sudah merasa sangat cinta, ia dimanfaatkan betinanya yang mencari keuntungan darinya sehingga tamatlah riwayatnya.

Sebenarnya jika dibelokkaan pada kehidupan manusia, contoh seperti itu banyak sekali dijumpai. Jika diibaratkan belalang jantan adalah laki-laki dan belalang betina adalah perempuan, maka di sini si laki-laki yang menjadi korbannya.

Tanpa bermaksud tidak menaruh hormat pada perempuan, namun di sini kita melihat fenomenanya dan juga tidak bisa digeneralisir bahwa semua perempuan seperti itu. Karena  dalam konteks kasus ini merujuk pada contoh cerita di atas.

Kembali lagi, salahkah jika seorang laki-laki menaruh rasa cinta pada perempuan? Hal itu tidaklah salah. Tapi lebih ke bagaimana seseorang dalam memandang cinta agar tidak disalah-artikan sehingga yang timbul hanyalah pembodohan.

Berkaca pada kisah cinta manusia yang diibaratkan seperti belalang sembah itu, seorang laki-laki yang sangat mencintai perempuan rela melakukan segalanya demi cintanya dalam porsi yang tidak sewajarnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan