Mohon tunggu...
Siti Fatmawati
Siti Fatmawati Mohon Tunggu... Mahasiswa - mahasiswi

Menulis dan menuangakan isi pikiran

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Terjebak dalam Peti Musik Lama

24 Januari 2024   02:36 Diperbarui: 24 Januari 2024   02:41 40
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Terjebak dalam peti musik lama yang berdebu,
Suara melodi jadul mengalun dalam hening.
Malam yang sunyi, kenangan pun berdesir,
Seolah-olah waktu terhenti dalam kamar gelap.

Di dalam peti musik, lagu-lagu tua berkumpul,
Cerita-cerita masa lalu yang terlupakan.
Kunci-kunci kenangan terpatri dalam not-not lembut,
Seakan-akan peti itu adalah pintu menuju surga kenangan.

Ketika jarum hitam menyentuh piringan hitam,
Detik-detik nostalgia memenuhi ruang kecil.
Dalam suara retak dan mendesis lembut,
Seolah-olah masa lalu sedang menari di depan mata.

Peti musik adalah mesin waktu yang ajaib,
Membawa kembali kenangan yang terpendam.
Lagu-lagu yang dulu menjadi saksi bisu,
Cerita cinta yang tersembunyi di antara dentingan nada.

Terjebak dalam peti musik lama adalah perjalanan,
Melayang melintasi tahun-tahun yang berlalu.
Di setiap melodi, ada tawa dan tangis yang tercipta,
Seakan-akan waktu menjalin kisah di tiap guliran nada.

Namun, peti musik juga adalah penjara,
Menahan kita dalam kerinduan yang tak berkesudahan.
Melodi yang terus bergema, menghantarkan kita,
Terjebak dalam kilas balik yang tak pernah berhenti.

Dalam gelapnya peti musik, kita merenung,
Mengenang dan merayakan kisah-kisah lama.
Meski terjebak, kita menemukan keindahan,
Di setiap suara dan cerita yang mengalir dalam hening.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun