Mohon tunggu...
Fathorrasik
Fathorrasik Mohon Tunggu... Guru - Pengawas Kantor Kementerian Agama Kabupaten Sumenep

MENGALIR SEPERTI SUNGAI YANG MENGARAH PADA SAMUDERA

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Kesempurnaan Dalam Keberagaman

28 Oktober 2021   04:58 Diperbarui: 28 Oktober 2021   05:17 116 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bagikan ide kreativitasmu dalam bentuk konten di Kompasiana | Sumber gambar: Freepik

Setelah pulang dari dhalem Mukidi, hari-hari Markoya berubah drastis. Waktunya lebih banyak dilalui dengan menyendiri. Rupanya wejangan Mukidi cukup membuat batinnya terus berkecamuk. Setiap kata yang keluar dari lisan Mukidi melesat begitu kuat menembus jantung kesadarannya. Kalimat-kalimat itu bak untaian intan berlian yang melumat endapan batu jahiliah di ceruk sanubarinya.

"RASA HAMBAR ITU ADA KARENA KETIADAAN RASA CINTA"

Kalimat itu terus melayang-layang mengitari penjuru langit hatinya. "Bagaimana aku harus memulai belajar mencintai Dzat yang tak kasat mata?" Pertanyaan inilah yang terus bergelayut di awan fikirnya. 

Ditengah kelinglungannya itulah tiba-tiba Markoya dikejutkan oleh suara ketukan pintu diiringi salam. 

"Assalamualaikum..."

"Assalamualaikum..."

Markoya bergegas menuju pintu dan membukanya.

"Waalaikumussalam. Alhamdulillah...rupanya guru. Mari masuk, Guru!", jawab Markoya dengan nada gembira

Markoya tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya melihat Mukidi datang. Setelah mempersilahkan duduk, Markoya segera pamit ke dapur untuk membuat kopi kesukaan gurunya.

"Pamit ke dapur dulu, guru"

"Gak usah repot-repot, Mar" tukas Mukidi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan