Mohon tunggu...
Fatchur Edukasi
Fatchur Edukasi Mohon Tunggu... Setiap Hembusan nafas menancapkan pembelajaran.

Hilir mudik kehidupan menjadikan semakin dewasa sebelum saatnya. Namun bukan berarti kita tua sebelum waktunya. Namun matang dalam pola berfikir merupakan tempaan yang tidak pernah tertandinggi karena proses yang sederhana.

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Hukum Pertama Menulis, Membaca Semesta

24 September 2020   05:12 Diperbarui: 24 September 2020   05:35 84 1 0 Mohon Tunggu...

Oleh : Ghazi

***

"Jika mata dan telinga kita tidak ada. Ada rasa yang kita punya untuk kita bagikan pada semesta lewat karya." -Ghazi

***
Tidak ada buku terbit atas nama kita jika tidak ada usaha kita menuliskannya. Haruskah semesta mencabut semua nikmat dalam dada kita baru kita berteriak untuk berusaha, di tengah derai air mata. Jelas tidak ingin bukan.

Menulis itu tentang kita. Mau atau tidak berusaha. Melawan atau kalah telak atas kemalasan dalam dada. Meringkuk atas nama malu dan tidak berusaha. Atau terjengkang karena banyak mimpi tanpa aksi nyata.

Jika kalian diminta memilih,

Terjun bebas dari pesawat tanpa pengaman
Atau
Menulis pengalaman paling memalukan

Apa yang kalian pilih?

Jika pilihan pertama yang kalian pilih maka kalian tidak sendirian. Banyak orang di luar sana yang memilih demikian. Memilih menyerah tanpa usaha, tanpa karya, tanpa reaksi nyata.

Pikiran kita dipenuhi ide gila sejak kanak-kanak hingga kini dewasa. Alasan tidak ada ide adalah suatu alasan yang kalian ciptakan saja. Karena sejatinya kalian bisa berbicara tentang nostalgia masa lalu pada siapa saja. Curhat pada sahabat kalian berjam-jam tanpa jeda.

Ketika menyinggung menulis sebagai bagian menjadi mimpi, kalian mengelak dengan alasan tak ada ide di kepala. "Kan gak mungkin curhatan kita umbar menjadi tulisan?"

Benar, adakah hikmah yang bisa dibagikan pada pembaca jika kita menuliskannya. Bungkus dengan kisah sederhana. Biarkan pembaca ikut merasa dan mendapat ilmu atas kekurangan kita.

Menulis itu bukan semua tentang materi bisa jadi tentang rezeki. Bagi sebagian orang, materi dan rezeki itu sama saja. Sebenarnya rezeki jauh lebih luas cakupan keistimewaannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN