Mohon tunggu...
Farid Wadjdi
Farid Wadjdi Mohon Tunggu...

Bekerja di perusahaan kontraktor nasional, memiliki minat khusus di bidang arsitektur dan konstruksi, tapi juga ingin beceloteh dan curhat tentang apa saja.

Selanjutnya

Tutup

Iptek

Mengenal Batu Bata dan Penggunaannya

24 Februari 2014   10:46 Diperbarui: 24 Juni 2015   01:31 0 0 0 Mohon Tunggu...
Mengenal Batu Bata dan Penggunaannya
Penggunaan bata pada dinding bata ekspos (sumber: keratonrara.blogspot.com)

Hingga saat ini batu bata adalah bahan bangunan yang paling banyak dipakai sebagai material pembuat dinding rumah kita. Sejak jaman dahulu, batu bata telah menjadi material utama dalam pembangunan rumah tinggal. Di Indonesia, batu bata yang paling banyak dipakai adalah batu bata yang terbuat dari tanah liat atau lempung.

Pemanfaatan batu bata pada dinding dapat digunakan pada dua macam desain, yaitu batu bata dengan finishing plesteran dan bata yang dipasang yang dipasang dengan sistem bata ekspos. Kedua desain dinding ini akan mempengaruhi pemilihan jenis batu bata. Untuk itu kita mengenal batu bata merah dan batu bata muka.

  1. Batu bata merah warnanya tidak selalu seragam, namun kebanyakan adalah merah kecoklatan. Teksturnya agak kasar dan tidak rapi. Tingkat kekerasannya juga tidak sama.Hal ini disebabkan karena tidak ada standar baku dalam proses pembakarannya. Batu bata ini sering dipakai untuk membuat dinding yang dipasang dengan finishing plesteran.
  2. Sedangkan batu bata muka, permukaannya lebih halus dan licin. Warnanya relatif lebih homogen, meskipun tidak sama persis. Pada umumnya batu bata jenis ini dipakai untuk membuat dinding bata dengan sistem bata ekspos, baik untuk dinding interior maupun eksterior.

[caption id="" align="aligncenter" width="461" caption="Penggunaan bata pada dinding bata ekspos (sumber: keratonrara.blogspot.com)"][/caption]

Dalam pemilihan batu bata, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, yaitu:

  1. Usahakan memilih batu bata yang ukurannya seragam, untuk mendapatkan hasil pasangan bata yang rata dan rapi.
  2. Selain itu kandungan pada batu bata tidak terlalu basah dan tidak terlalu kering, yang bertujuan untuk mendapatkan pengikatan yang maksimal antara bata dengan campuran adukan (spesi)
  3. Dalam pemilihan bata secara fisik dan visual, dapat dicek dengan mengetok bata dan merasakan beratnya. Bata merah yang bagus akan terdengar bunyi nyaring saat diketok dan tidak terlalu berat. Jika bobotnya lebih berat dan tidak terdengar bunyi nyaring, merupakan tanda bahwa bata merah tidak bagus dan akan mudah pecah, bahkan bisa hancur.
  4. Pengamatan visual yang lain, yaitu bahwa bata merah yang bagus jika diamati permukaannya padat, tidak porus dan jumlah rongganya tidak terlalu banyak.
  5. Untuk dinding yang dibuat dengan sistem bata ekspos, baik menggunakan batu bata merah maupun batu bata muka, sebaiknya menggunakan batu bata yang memiliki ukuran kecil sehingga susunan bata ekspos terliat rapi dan rapat.
  6. Sedangkan untuk dinding bata yang difinishing dengan plesteran , biasanya menggunakan bata dengan ukuran yang lebih besar dan susunannya juga tidak terlalu rapat, karena akan dilapisi dengan campuran adukan (spesi).

Saat ini, selain menggunakan batu bata, juga banyak digunakan batako sebagai material pembuat dinding. Batako merupakan bata cetak alternatif pengganti batu bata yang terbuat dari komposisi pasir, semen dan air. Sama dengan batu bata, batako digunakan untuk konstruksi dinding bangunan non struktural.

Penggunaan bata merah pada pemasangan dinding memang sedikit lebih mahal karena jumlah yang digunakan cukup banyak dan waktu pemasangan lebih lama, tapi masyarakat Indonesia tetap memilih bata merah karena dapat meredam panas yang berlebihan. Berbeda halnya dengan batako, jika dilihat dari harga dan efisiensi waktu, menggunakan batako akan menghemat biaya, tapi penggunaan batako bata dinding akan mengakibatkan suhu ruang menjadi lebih panas.

Note: artikel ini juga dapat dibaca di blog Bedah Rumah, yang dikelola oleh penulis.

KONTEN MENARIK LAINNYA
x