Mohon tunggu...
Endro S Efendi
Endro S Efendi Mohon Tunggu... Penulis, Trainer Teknologi Pikiran

Intens mendalami hipnoterapi berbasis teknologi pikiran untuk membantu kualitas hidup manusia pada aspek mental, emosi, dan spiritual. Sehari-hari, aktif sebagai penulis dan hipnoterapis klinis, juga sebagai pembicara publik. Aktif menulis artikel di blog pribadi www.endrosefendi.com Juga aktif membuat konten video di https://www.youtube.com/user/endroeffendi

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Ramadan, Corona, dan Install Ulang Pikiran

4 Mei 2020   18:14 Diperbarui: 4 Mei 2020   18:22 197 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ramadan, Corona, dan Install Ulang Pikiran
diolah via canva.com

Ramadan kali ini jelas sangat berbeda. Bahkan bedanya sangat luar biasa. Boleh jadi, suasana Ramadan seperti sekarang ini, tak akan bisa dijumpai lagi di tahun-tahun yang akan datang. Tak ada salat tarawih di masjid, termasuk salat Jumat yang biasanya membeludak saat Ramadan. Bahkan salat Idulfitri juga dipastikan tidak dilaksanakan, demi menghindari wabah Corona saat ini.

Namun demikian, satu hal yang perlu dilakukan pertama kali adalah bersyukur. Bersyukur karena masih diberikan kesempatan untuk bertemu dengan Ramadan tahun ini. Sebab, tidak ada garansi apakah Ramadan berikutnya, bisa kembali bertemu atau tidak.

Lantas, hikmah apa yang terjadi di balik peristiwa ini? Ada banyak sekali. Sudah banyak yang mengulas bahwa bumi saat ini sedang memperbaiki dirinya. Lapisan ozon yang awalnya bocor kembali pulih, pun langit semakin biru tak lagi terpapar banyaknya asap industri.

Bagi setiap kita, inilah saat yang tepat untuk benar-benar melakukan install ulang baik hardware maupun software diri masing-masing. Hardware, dalam hal ini tubuh kita, saatnya beristirahat di rumah. Ini saat tepat melakukan maintenance atau pemeliharaan atas fisik dan pikiran. Ibarat mobil yang perlu servis besar berkala dalam masa tertentu, demikian pula dengan tubuh.

Apalagi saat menjalankan puasa Ramadan, tubuh akan benar-benar beristirahat. Berikan waktu bagi tubuh untuk melakukan recovery alias pemulihan dari kerja keras yang sudah dilakukannya selama ini.

Ramadan yang sebelumnya, meski berpuasa, tapi pola hidup tidak berubah. Buka puasa bisa di mana saja. Buka bersama, nongkrong di cafe atau restoran yang nikmat. Tapi kali ini, itu semua tak bisa dilakukan. Kita harus di rumah saja. Maka inilah kesempatan untuk 'memperbaiki' tubuh dengan pola hidup lebih baik.

Jadikan Ramadan ini momentum untuk membuang semua lemak tubuh. Niatkan dan izinkan tubuh untuk menormalkan semua fungsinya agar kembali normal. Sadari berapa banyak makanan yang dibutuhkan tubuh agar ideal. Ingat, yang dibutuhkan, bukan makanan yang diinginkan.

Tak cukup hanya hardware, perangkat lunak alias software juga saatnya dilakukan pembersihan dan instal ulang. Software di sini maksudnya adalah pikiran bawah sadar. Entah berapa banyak pola pikir kurang telat dan sudah terlanjur menjadi program di pikiran bawah sadar. Bisa dibayangkan, berapa banyak 'sampah' yang sudah mengendap di pikiran bawah sadar.

Coba perhatikan handhone yang kita pakai, selalu ada file 'sampah' yang jika perlu dibersihkan. Jika tidak, sang handphone menjadi payah dan lelet menjalankan fungsinya. Itu pula yang terjadi di pikiran bawah sadar, sudah saatnya dilakukan 'penghapusan' file-file atau data yang tidak perlu, sehingga ketika Ramadan berakhir, wabah juga berlalu, kita akan memiliki software 'baru' karena sudah di-upgrade secara maksimal.

Jadi, ini merupakan momen tepat membuang semua emosi dan perasaan tidak nyaman yang selama ini sudah sangat mengganggu. Agar nanti saat idulfitri, meski bermaafan hanya lewat media sosial, bisa lakukan dengan tulus dan sungguh-sungguh. Sadari dan cek benar-benar, bagaimana perasaan Anda, dan dengan siapa saja perlu meminta maaf dari hati paling dalam.

Selain itu, maafkan siapa saja orang yang telah membuat marah, sakit hati, kecewa, dendam dan berbagai perasaan tidak nyaman lainnya. Dengan tarikan nafas panjang dan dalam dari hidung, kemudian embuskan perlahan lewat mulur, niatkan membuang semua perasaan tidak nyaman tersebut. Lakukan tiga kali, maka rasakan semua hilang lenyap dan pikiran bisa lega dan nyaman. Silakan gunakan teknik ini untuk membuang semua perasaan tidak nyaman yang muncul.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN