Mohon tunggu...
Endri  Prasetyo
Endri Prasetyo Mohon Tunggu... Penulis

Penulis FLP Bekasi, Owner @emasminibekasi, Alumni Unida Gontor

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Tips Mendidik Seperti Maryam, Ibunda Nabi Isa as

25 Juni 2021   08:25 Diperbarui: 25 Juni 2021   09:12 156 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tips Mendidik Seperti Maryam, Ibunda Nabi Isa as
dokumentasi pribadi

Adakah di antara kalian yang suka dengan menaman? Menanam bukan hanya sebatas dipraktekan pada tanaman. Tanaman padi tidaklah akan terlihat indah, bila tidak ada campur tangan petani. Indahnya perkembunan teh tak akan memanjamkan mata, bila tak ada peran penanam yang selalu merawat tanaman teh tersebut.

Namun, pernah kita berfikir untuk menanam kebaikan? Berapa banyak kebaikam yang telah kita tanam saat di dunia ini? Atau jangan-jangan, kita masih lalai yang enggan untuk menanam kebaikan?

Maka, bila saat ini, ada sebagai orang tua, hendaklah menanam kebaikan untuk diri anda dan keluarga. Terlebih untuk keluarga, siapkahlah anak-anak anda dengan bekal yang baik. dan sebaik-baiknya bekal adalah ketakwaaan kepada Allah. Hal ini telah dijelaskan dalam kitab-Nya.

"Dan hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang seandainya meninggalkan dibelakang mereka anak-anak yang lemah, yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan) mereka. Oleh sebab itu hendaklah mereka bertakwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar." (an-Nisa:9)

Seseorang yang cerdas, dirinya tidak akan berfikir ego untuk dirinya sendiri. Namun, sesorang yang cerdas adalah dialah yang merancang masa depannya untuk masyarakat luas terlebih untuk keluarga dan anak-anaknya. Karena tantangan anak-anak saat ini akan sangat berat bila dibandingkan dengan tantangan saat ini. Bila ia tak mampu menghadapinya, maka jurang kegagalan kian menjadi penghalang baginya.

Memperiapkan generasi masa depan, tidak hanya berbicara masalah kesuksesan duniawi. Namun, juga disertai bekal agama yang baik. Bahkan, pelajaran yang pertama kali harus dipelajari seorang anak, hendaklah ia belajar agama. Karena Rasulullah pernah bersabda,:

"Sebaik-baik kalian adalah orang yang belajar Al-Qur`an dan mengajarkannya." (HR. Bukhari)

Bila ingin menjadi seseorang yang baik, hendaklah ia belajar Al-Qur'an. Karena Al-Qur'an adalah sebaik-baiknya petunjuk yang diturunkan oleh Allah SWT kepada Nabi Muhammad SAW. Maka, sudah sewajibnya bagi seseorang muslim untuk bisa membaca, memahami, dan mengamalkan Al-Qur'an.

Seorang anak yang belum baligh, memiliki kemampuan untuk mempelajari kitabullah dengan baik. Karena dirinya masih bersih. Dirinya belum dibebani dosa-dosa kotor sebagaimana seseorang yang telah berusia baligh. Maka, ajarkanlah mereka Al-Quran sedari dini.

"Kalau saya nggak bisa mengajarkannya, gimana?"

Bila seorang orang tua tak bisa mengajari anaknya karena keterbatasan ilmunya, bagi amanahkanlah kepada seorang guru yang memiliki kompetensi di bidangnya. Titipkan kepada seorang guru, kelak anak tersebut dapat mengambil manfaat dari ilmu yang diajarkan oleh gurunya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x