Mohon tunggu...
Eko Nurwahyudin
Eko Nurwahyudin Mohon Tunggu... Pembelajar hidup

Lahir di Negeri Cincin Api, hidup sebagai penyaksi, enggan mati sekadar jadi abu. Seorang kader Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia Rayon Ashram Bangsa dan tengah belajar di Program Studi Hukum Tata Negara UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana

Cinta dan Petaka-petaka yang Membuntutinya (Resensi Beauty and Sadness, Yasunari Kawabata)

5 Juli 2020   11:34 Diperbarui: 5 Juli 2020   11:34 17 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cinta dan Petaka-petaka yang Membuntutinya (Resensi Beauty and Sadness, Yasunari Kawabata)
kompasiana-6-5f01569ed541df5f5d6a7e92.jpg

Judul                : Beauty and Sadness   

Penulis           : Yasunari Kawabata

Penerjemah : Zulkarnaen Ishak

Penerbit        : Immortal Publisher

Cetakan         : I, 2017

Tebal              : 245 halaman

ISBN               : 976-602-1142-89-9

Peresensi       : Eko Nurwahyudin

            Aliran waktu dan air sungai tidak akan pernah kembali.

            Yasuani Kawabata seorang peraih Nobel Sastra 1968, melalui novel Beauty and Sadness mengangkat cinta sebagai anugerah yang pasti tumbuh dan mengakar pada hidup manusia sekaligus petaka yang berguguran dengan cara dan waktu yang tak terduga. Yasunari membagi cerita ke dalam sembilan bab, dimana ia membukanya dengan sebuah renjana yang dialami si tokoh : Oki Toshiro, seorang satrawan yang berusia lima puluh empat tahun terhadap Otoko, selingkuhannya seorang Pelukis Tradisional Jepang berusia tiga puluh sembilan.

            Kisah cinta yang terjalin diantara keduanya terjadi dua puluh empat tahun silam saat umur Otoko lima belas tahun. Persoalan mulai rumit saat Otoko hamil tetapi Oki tidak bisa meninggalkan Istrinya Fumiko karena keberadaan anak laki-lakinya. Di usianya yang sangat muda, Otoko melahirkan bayi prematur yang telah ia kandung selama tujuh bulan di sebuah klinik kecil dan kotor di pinggiran kota Tokyo. Namun sang bayi meninggal, dan Otoko belum pernah melihat mayat bayinya sama sekali sehingga membuat Otoko depresi sampai harus direhabilitasi di Rumah Sakit Jiwa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x