Mohon tunggu...
Eko Irawan
Eko Irawan Mohon Tunggu... Penulis - Menulis itu Hidup

Pantang mundur seperti Ikan

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Curhatan dari Dapur

12 November 2021   15:21 Diperbarui: 12 November 2021   15:51 61 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Curhatan dari dapur dokpri

November 2021. Sudah sebulan ini dapur bergejolak. Gorengan langka, karena harga minyak goreng naik. Bisakah tanpa minyak goreng? Harus ada. Berapapun harganya, harus terbeli. Dan penguasa dapur bersungut.

Terlalu panjang jika dibahas di dapur. Tentang turunnya kapasitas produksi sawit dunia. Tentang eksport nasional. Sekarang memang jayanya petani sawit. Tapi menangisnya ibu ibu konsumen di dapur.

Minyak goreng harus ada. Salah satu unsur tentang bahan baku masakan. Dan itu soal makan. Karena hidup butuh makan. Dengan makan, kita bisa menghilangkan rasa lapar. 

Dan perdebatan didapur, terasa tambah panas. Sudah lapar, tak ada yang dicamil. Uang belanja tetap, harga naik. Yang dibutuhkan tak terbeli. Kalau mencari salah, gampang disulut. Jadilah panggung pertengkaran, karena minyak goreng naik.

Makanan, memang satu tradisi yang tumbuh dalam sejarah. Seandainya manusia tak makan, mungkin sudah punah sejak dulu. Tak perlu jauh melihat. Tradisi makanan juga tercatat dalam literasi Indonesia. Prasasti.

Jejak makanan di masa kuno ternyata tertulis di Prasasti Taji (901 M), Prasasti Watukura (902 M), dan kitab Negarakertagama (1365 M)

ada cerita tentang beras, tahu, ikan, dan dendeng yang ketika dipadukan dengan bumbu akan menghasilkan ragam makanan terolah seperti sambel, pecel, dan lainnya.


Hingga akhirnya pengaruh asing masuk dan tercipta boga pada masa kuno. Dan terbentuklah selera dan citarasa baru. Masakan digoreng. Dan tentu tentang minyak goreng.

Menurut Rafles, Reindwart, Crawfurd, dan naskah kuno "Serat Centhini",  makanan khas Indonesia seperti le-meng (lamang), tempe, dan jangan tomis (sayur tumis) telah ada sejak masa silam.


Jika sebelumnya pewarisan resep makanan diwariskan secara lisan, maka selanjutnya pewarisan resep makanan dilakukan dengan menulisnya ke dalam buku masak. Inilah awal mula perkembangan buku masak dan ilmu makanan di Hindia Belanda yang diawali dengan kemunculan buku masak pertama, yaitu kokki bitja (Conelia,1857) diiringi dengan kemunculan Oost-Indische Kookboek (anonym, 1866), Indisch kookboek (Gerardina Gallas Haak Bastiaanse,1872), Boekoe Masakan Baroe (Johanna, 1896), dan Groot nieuw volledig Indisch kookboek (Cateniusvan der Meijden).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan