Mohon tunggu...
Eka Putra
Eka Putra Mohon Tunggu... -

merangkai kata dengan fakta

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Ketua KNPB (Victor Yeimo) Menculik Anak Perempuan Yang Masih Dibawah Umur

30 Agustus 2015   11:20 Diperbarui: 30 Agustus 2015   11:37 3714 1 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

[caption caption="surat pernyataan"][/caption]

Jayapura 28 Agustus 2015, Bandar Udara Sentani pukul 7.00 waktu setempat, dihebohkan oleh kerumunan warga di Polsek KP3 Bandara Sentani. Setelah tim redaksi kami menanyakan kepada salah satu warga yang enggan di sebutkan namanya menjelaskan bahwa seorang perempuan bernama Ibu Anita Kanelak (46Th) mengadukan laporan bahwa Victor Yeimo (Ketua KNPB Pusat) yang telah membawa lari (menculik) anak perempuannya yang masih dibawah umur.

 

Dalam laporannya, ibu Anita menegaskan bahwa anaknya yang masih dibawah umur akan dibawa lari oleh VY ke Mambramo dan kemungkinan, anak ini telah diperlakukan dengan tidak semestinya secara berulang ulang.

Setelah melaporkan Victor Yeimo (VY) ketua Komite Nasional Papua Barat (KNPB) itu ke Polsek KP3 Bandara Sentani, tak lama kemudian berselang satu jam VY tiba di kantor Polsek KP3 Bandara Sentani untuk bertemu dengan keluarga korban dan dimintai keterangan tentang kasus penculikan anak dibawah umur yang telah dilaporkan oleh ibu Anita, dan dari pertemuan tersebut VY mengaku bersalah atas tindakan yang telah di perbuatnya.

Pihak keluarga Ibu Anita Kanelak yang tidak menerima tindakan dan cara yang dilakukan oleh Sdr. Victor Yeimo yang sungguh tidak sesuai dengan adat, norma dan aturan maka pihak keluarga meminta VY untuk membayar denda adat sebesar 25 juta rupiah dan membuat surat pernyataan karna telah berniat untuk melarikan (menculik) anak dibawah umur.

Dari perundingan yang rumit, VY menyatakan kesiapannya membayar denda adat sebesar 25 juta. Denda ini akan dibayar paling lambat 2 minggu setelah kejadian atau tanggal pada 10 September 2015 nanti selain itu sepeda motor Milik Ketua Komite Nasional Papua Barat (KNPB) itu di tahan oleh pihak keluarga korban untuk menjamin pembayaran denda adat yang telah di kenakan kepada VY.

Dalam surat pernyataannya yang telah ditanda tangani dengan materai 6000 itu VY juga menyatakan apabila dia tidak sanggup untuk membayar denda adat tersebut maka VY siap dilaporkan ke kantor Polisi dan melaksanakan hukuman sesuai aturan yang berlaku.

Dari kejadian tersebut maka dapat kita simpulkan bahwa seorang Victor Yeimo yang di agung-agungkan sebagai Ketua KNPB Pusat adalah seorang yang tak bermoral dan tak pantas menjadi panutan sebagai pemimpin. Faktanya kenapa pada saat pertemuan yang dilaksanakan oleh pihak KP3, korban (anak dari ibu Anita) tidak dihadirkan dalam pertemuan oleh VY, ada kemungkinan memang benar2 akan diculik atau ada modus lainnya.
[caption caption="viktor yeimo"]

[/caption][caption caption="viktor yeimo"]
[/caption]

Mohon tunggu...

Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan