Mohon tunggu...
Effendy Wongso
Effendy Wongso Mohon Tunggu... Wartawan, fotografer, cerpenis, penulis, pecinta sastra, dan guru Sekolah Minggu Buddha (SMB)

Wartawan, fotografer, cerpenis, penulis, pecinta sastra, dan guru Sekolah Minggu Buddha (SMB)

Selanjutnya

Tutup

Foodie Pilihan

Rahasia Laris dan Survival Resto di Kupang Ini di Tengah Gempuran Pandemi

28 Februari 2021   14:18 Diperbarui: 28 Februari 2021   16:58 189 11 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Rahasia Laris dan Survival Resto di Kupang Ini di Tengah Gempuran Pandemi
Sup Tom Yum Goong. (Effendy Wongso/Dok. Pribadi)

Tidak banyak rumah makan atau restoran yang dapat bertahan selama dihantam pandemi Covid-19. Pemberlakuan pembatasan seperti tidak bisa makan di tempat yang berlaku di beberapa daerah seperti di Kupang, memang menjadi biang rontoknya eksistensi usaha kuliner.

Memang tidak sepenuhnya salah. Hal itu dilakukan pemerintah daerah (pemda) atau pemerintah kota (pemkot) demi mencegah masifnya penularan virus corona yang diklaim merebak perdana di Wuhan, Hubei, Tiongkok.

Lantaran hal itu pulalah, banyak usaha kuliner yang memilih "gulung tikar" atau paling tidak menutup usahanya untuk sementara waktu sembari melihat keadaan perkulineran yang mulai kondusif apabila pembatasa makan di tempat (dine-in) dibuka.

Selain itu, sejatinya tidak banyak tempat untuk mencicipi kuliner yang dapat mempertahankan keunikan di balik racikan masakannya, bumbu dapur.

Meskipun sangat memukul pelaku kuliner, tetapi hal itu tidak terlalu terlihat pada kompartemen take-away yang masih kondusif di salah satu resto di sana, Waroenk Group. Ini jika membidik laris manisnya pelanggan yang mempercayakan urusah lidahnya di resto ini melalui komparteman bawa pulang (dine-out) atau take-away, baik melalui aplikasi GrabFood maupun mandiri. Tentu, ada hal luar biasa yang dibangun di luar manajemen pengelolaan yang profesional tentu saja.

Bagi Waroenk Group, berkat eksistensi mempertahankan bumbu dapur rahasianyalah sehingga dapat survival hingga saat ini, bahkan berkembang menjadi beberapa cabang restoran.

Hal tersebut diungkapkan Marketing Communication and Public Relation Waroenk Group Merlin Sinlae saat ditemui di Waroenk Seafood, Jalan Veteran 18, Fatululi, Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), Minggu 28 Februari 2021.

Menurutnya, sejak berdiri di 2017 lalu, cita rasa masakan yang disajikan founder resto berlogo "koki berkumis" ini, tidak pernah berubah dan tetap mengusung kualitas rempah khas yang diolah chef andal yang sekolektif turut membangun resto dengan beberapa cabang di Kota Sasando, sebutan wilayah Kupang.

"Rumah makan kami yang pertama, buka dengan nama Waroenk Oebufu, terletak di Jalan WJ Lalamentik Oebufu. Kemudian, tidak begitu lama, hanya dalam waktu sekitar satu setengah tahun, dibuka cabang lagi dengan nama Waroenk Seafood and Oriental Cuisine di Jalan Veteran 18 Fatululi ini," papar Merlin.

Ia menambahkan, dari sekitar seratusan menu yang diusung bagi penikmat kuliner, ada menu ikonik yang ditawarkan pihaknya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN