Mohon tunggu...
Edy Gune
Edy Gune Mohon Tunggu...

manusia nomaden di abad modern, menulis apa saja yang kira-kira tahu...

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Mengungkap Sosok Tumenggung Sasradigdaya di Makam Nosari (2/2)

26 Maret 2012   09:51 Diperbarui: 25 Juni 2015   07:27 0 1 0 Mohon Tunggu...
Mengungkap Sosok Tumenggung Sasradigdaya di Makam Nosari (2/2)
13327551781224613254

[caption id="attachment_170956" align="aligncenter" width="576" caption="Nisan Sasradigdaya (foto : edygune)"][/caption] (bagian kedua dari dua tulisan) [caption id="attachment_170957" align="alignleft" width="147" caption="bekas kotak (foto : edygune)"]

13327552781853634145
13327552781853634145
[/caption] Makam Tumenggung Sasradigdaya nampak sudah lama tak pernah diziarahi, seperti kebanyakan  makam-makam anonim di Pemakaman Nosari. Tak ada bunga mengering di atas nisan yang ditabur bulan Ruwah (=Sya'ban) lalu. Juga tak ada sisa pembakaran sabut kelapa yang biasa digunakan warga untuk membakar kemenyan saat ziarah. Maklum saja, warga sekitar memperlakukan makam ini sama seperti yang lain, tidak dikeramatkan. Begitulah seharusnya. Saat-saat makam ini mulai jarang diziarahi, seorang anggota keluarga nampaknya memiliki inisiatif untuk menjalin komunikasi dengan peziarah lain. Sebuah papan persegi yang mungkin pintu sebuah kotak kecil masih tersisa, meminta peziarah untuk mengisi buku tamu dan menuliskan alamat. Saat itu mungkin belum jamannya menuliskan nomor telepon, apalagi nomor HP, alamat email maupun akun facebook dan twitter. ~~~ Kembali ke masalah deretan tulisan berhuruf arab yang saya muat gambarnya di bagian pertama tulisan ini. Kedua papan  batu tersebut rupanya isinya relatif sama, hanya bahasa yang digunakan berbeda. Papan yang sudah pecah menggunakan bahasa arab dan papan yang utuh menggunakan bahasa jawa dan redaksinya juga sedikit berbeda. Transliterasi papan yang sudah pecah yaitu :
Raden Tumenggung Sasradigdaya Bupati Wedana ing Adikarta wulida fiy yaumil jum'ah fi hilali itsna wa 'asyara fiy syahri rajab fi sanah jim awal wa fiy hijrin nabiy 1251 wafatahu fiy yaumi arba' fi hilali ahadi 'asyara fi syahri dzil qa'dah fi sanah dal wa fi hijrin nabi sanah 1310. (Raden Tumenggung Sasradigdaya Bupati Wedana ing Adikarta dilahirkan di hari jumat tanggal dua belas  rajab tahun jim awal  1251 H wafatnya hari rabu tanggal sebelas dzulqa'dah tahun dal  1310 H)

Sedangkan papan kedua dengan arab pegon berbunyi :

Raden Tumenggung Sasradigdaya Bupati Wedana Distrik ing Adikarta wektu seda amarengi ing dinten rebo legi tanggal ping 11 wulan dzul qa'dah tahun dal hijri nabi 1310 wiyosanipun ing dinten jumat kliwon tanggal ping 6 wulan rejeb tahun jim awal tahun hijri nabi 1251 yuswa  59 (Raden Tumenggung Sasradigdaya Bupati Wedana Distrik ing Adikarta meninggal bertepatan hari rabu legi tanggal 11 bulan dzulqa'dah tahun dal 1310H lahirnya hari jumat kliwon tanggal 6 rajab tahun jim awal 1251H umur 59)

Jadi informasi tambahan dari kedua papan batu tadi adalah tanggal lahir dan meninggal serta umurnya. Tanggal kematian 11 dzulqa'dah 1310H bisa dibandingkan dengan data dari hasil pencarian di Googel pada tulisan bagian pertama , yaitu 16 Mei 1894. Situs Ki Demang dapat mengeceknya dan hasilnya :

13327532911136852953
13327532911136852953
Cocok seluruhnya! Tumenggung Sasradigdaya yang disebut di  Serat Dasanama saha Pepali dalam Katalog Naskah-naskah Perpustakaan Pura Pakualaman memang yang makamnya kita bahas saat ini. Jabatan "Bupati Pulisi" yang disandang oleh Sasradigdaya (hingga meninggal) sampai saat ini masih belum bisa saya pahami. Apakah jabatan tersebut untuk saat ini setingkat dengan bupati (kepala daerah kabupaten) atau kapolres (kepala polisi tingkat kabupaten). Sebagai kerajaan kecil, Pakualaman hanya memiliki wilayah di sekeliling Pura Pakualaman (sekarang Kecamanatan Pakualaman Kota Yogyakarta) dan 1 kabupaten di wilayah yang terpisah yaitu Adikarta (sekarang bagian selatan/dataran rendah  Kabupaten Kulon Progo, DI. Yogyakarta). Javaansche Almanak tahun 1891 (oleh Tan Ciyuk San, Cetakan H. Buning) yang menyebutkan keadaan pemerintahan di Jawa dan Madura tahun tersebut menyebutkan tentang Pakualaman :
--- 209 --- Para priyantun ingkang sami nyêpêng paprintahan ing bawah kadipatèn Pakualaman Pêpatih, Rahadèn Mas Riya Jayèngarja, kaptin phanstaph. Wadana pulisi ngiras liding pangadilan, Rahadèn Panji Sasraminarsa. Wadana jurusêrat, ngiras liding pangadilan, Radèn Panji Natarêja. Juru sêrat ing kapatihan, 1. Radèn Bêkêl Jayèngpranata, 2. Radèn Bêkêl Pôncaatmaja, 3. Radèn Bêkêl Martaprawira, ngrangkêp dados mantri cacar. Pangadilan surambi Pangulu, Mas Khaji Muhkhamad Asrap. Katip, 1. Lurah Khaji Jenal Ngasikin, 2. Lurah Khaji Jenal Sapingi, 3. Lurah Khaji Jenal Ngabidin. Juru sêrat, Khasan Mugêni. --- 210 --- Pangadilan pradata Jaksa Agêng, Mas Ngabèi Rêksapradata. Ajung Jaksa Agêng, Mas Ngabèi Sastrataruna. Juru Sêrat, Radèn Ngabèi Rêksasupatra. Pulisi salêbêting nagari Wadana, Rahadèn Panji Sasraminarsa. Panèwu, Mas Ngabèi Jayèngwigati. Juru Serat Mas Ngabèi Wirapustaka. Pulisi Kampung, 1. Radèn Panji Natarêja, 2. Bagus Bêkêl Ranapuspita, 3. Mas Ngabèi Padmasêkarna, 4. Mas Suralambang, 5. Radèn Ngabèi Tirtasêntana, 6. Radèn Ngabèi Jayèngwilaya, 7. Mas Ngabèi Jayèngsudarma. --- 211 --- Pulisi sajawining nagari kabupatèn adikarta Bupati, Rahadèn Tumênggung Sasradigdaya. Panèwu, taksih lowong. Mantri Jaksa, Mas Ngabèi Jayasantosa. Ajung Jaksa, Mas Ngabèi Jayadigda. Mantri Carik, Mas Ngabèi Sastrasuwarna. Lurah Naib, 1. Kyai Muhkhamad Sihab, 2. Kyai Mukham[51] Istat. Pulisi bonong Kranggan, taksih lowong. Pulisi Brosot, Radèn Ngabèi Padmawêrdaya. Mantri ukur, Mas Ngabèi Tamadiwirya. Mantri cacar, Mas Ngabèi Citrasênjaya, Dhêstrik ing Galur Kapala dhêstrik, Mas Panji Wôngsadirja. Wakil carik, Mas Ngabèi Sumadiwirya. Para Dêmang Pulisi ing: Modinan, Mas Dêmang Tamadiwirya. Pancatan, Mas Dêmang Wiryalêksana. Bangmalang, Mas Dêmang Sadimêja. --- 212 --- Para dêma[52] pulisi ing: Dhalèn, Mas Dêmang Jayasurata. Barahan, Mas Dêmang Rêksaatmaja. Dhondhong Sidakan, Mas Dêmang Jayènglêksana. Bara, Mas Dêmang Sôntadiwirya. Saragatèn, Radèn Dêmang Cakrarêja. Dhêstrik ing Glaèng Kapala dhêstrik, Mas Ngabèi Kartadipura. Carik, Mas Ngabèi Kartawijaya. Para dêmang pulisi ing: Dhukuh Lanang, Mas Dêmang Sutawirya. Plumbon, Mas Dêmang Sutadiwirya. Karangpuluh, Mas Dêmang Wôngsadiwirya. Dharat, Mas Dêmang Nitirêja. Dêmèn, Mas Dêmang Wôngsasêntana. Kadhêstrikan ing Sogan, kagolong dhatêng ing Glaèng Kapala dhêstrik, taksih lowong. Wakil carik, Mas Ngabèi Jayakartika. --- 213 --- Para dêmang pulisi ing: Sogan, Mas Dêmang Wanadirya. Tambak, Mas Dêmang Satirta. Watês, Radèn Dêmang Pôncawinata. Seporan, Mas Dêmang Sewarêja. Kulwaru, Mas Dêmang Tirtaprawira. Kadhêstrikan ing Gêsikan, kagolong dhatêng ing Glaèng Kapala dhêstrik, taksih lowong. Ondêr kapala dhêstrik, Radèn Ngabèi Cakraatmaja. Wakil carik, Mas Ngabèi Sastramardana. Para dêmang pulisi ing: Gêntan, Mas Dêmang Nitisastra. Wanadadi, Mas Dêmang Atmasubrata. Sanggrahan, Mas Dêmang Mangunlêsana. Bêndungan, Mas Dêmang Mangunkartika. Sungapan, Mas Dêmang Pôncakarsa. Sriwêdari, Radèn Dêmang Yudaprawira.

Wilayah Adikarta "seluruhnya" dipegang oleh Sasradigdaya, Bupati Polisi. Demikian pula disebutkan dalam almanak tahun 1890 dan 1892.  Tahun 1895 jabatan ini kosong setelah Sasradigdaya meninggal. Versi resmi sejarah Kabupaten Kulon Progo yang diundangkan dengan  Perda No 7 Tahun 1986 menyebutkan :

Sebagai Bupati yang pertama adalah Tumenggung Sosrodigdoyo. Bupati kedua, R. Rio Wasadirdjo, mendapat perintah dari KGPAA Paku Alam V agar mengusahakan pengeringan Rawa di Karang Kemuning. Rawa-rawa yang dikeringkan itu kemudian dijadikan tanah persawahan yang Adi (Linuwih) dan Karta (Subur) atau daerah yang sangat subur. Oleh karena itu, maka Sri Paduka Paku Alam V lalu berkenan menggantikan nama Karang Kemuning menjadi Adikarta pada tahun 1877 yang beribukota di Bendungan. Kemudian pada tahun 1903 bukotanya dipindahkan ke Wates. Kabupaten Adikarta terdiri dua kawedanan (distrik) yaitu kawedanan Sogan dan kawedanan Galur. Kawedanan Sogan meliputi kapanewon (onder distrik) Wates dan Temon, sedangkan Kawedanan Galur meliputi kapanewon Brosot dan Panjatan. Bupati di Kabupaten Adikarta sampai dengan tahun 1951 berturut-turut sebagai berikut: Tumenggung Sosrodigdoyo R. Rio Wasadirdjo RT. Surotani RMT. Djayengirawan RMT. Notosubroto KRMT. Suryaningrat Mr. KRT. Brotodiningrat KRT. Suryaningrat (Sungkono)

Sosrodigdaya (Bupati pertama Adikarta) dalam catatan sejarah versi Pemerintah Kabupaten ini secara logika bukanlah Sasradigdaya yang kita bahas dalam tulisan ini, karena Kabupaten Adikarta telah berdiri setelah perang Jawa (perang Dipanegara 1825-1830).  Tahun 1837 Sasradigdaya yang kita bahas baru lahir. Membandingkan sejarah versi Pemkab Kulon Progo dengan almanak H. Buning tahun 1891 yang keduanya saya kutip di atas memang  menimbulkan pertanyaan baru :  siapa Bupati Adikarta  tahun 1889/1891/1892 di era Sasradigdaya ini? ~~~ Dari kedua tulisan ini, identitas KRT Sasradigdaya dapat sedikit terungkap, yaitu jabatan dan waktu hidup beliau. Sejumlah pertanyaan terkait dengan asal-usul, mengapa dimakamkan di Nosari, dimana sekarang anak keturunannya sampai sekarang belum bisa terjawab. Digitalisasi arsip-arsip klasik dan pengunggahannya ke internet serta kesaktian mbah Google dalam mencari jawaban belum mampu menyajikan sumber referensi yang tepat untuk menjawabnya. __________________________________ Selesai ditulis di Makassar Sore, 26 Maret 2012

KONTEN MENARIK LAINNYA
x