Mohon tunggu...
I Ketut Suweca
I Ketut Suweca Mohon Tunggu... Administrasi - Pencinta Dunia Literasi

Kecintaannya pada dunia literasi membawanya suntuk berkiprah di bidang penulisan artikel dan buku. Baginya, hidup yang berguna adalah hidup dengan berbagi kebaikan, antara lain, melalui karya tulis.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Wajah Perpustakaan Sekolah dan Desa di Masa Depan, Seperti Apa?

25 Oktober 2021   18:15 Diperbarui: 26 Oktober 2021   02:41 623 29 13
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Suasana pengunjung menggunakan fasilitas di Perpustakaan Nasional, Jakarta Pusat, Selasa (1/12/2020).| Sumber: Tribunnews/Herudin

Anda mungkin pernah melihat ada perpustakaan desa dan sekolah yang mirip dengan gudang. 

Anda pun mungkin melihat perpustakaan itu terdiri dari buku-buku lapuk, berdebu, nyaris tak pernah disentuh. 

Dan, Anda mungkin pernah melihat perpustakaan ditangani sebagai pekerjaan sambilan dan ala kadarnya.

Ya, seperti itulah fenomena banyak perpustakaan zaman dulu. Banyak yang tak terawat, banyak yang tidak dikelola dengan baik, dan banyak juga yang 'tersudutkan'.

Nah, bagaimana keadaannya kini? Saya melihat perpustakaan mulai mendapat perhatian. Kalau ada di sekolah, perpustakaan mendapatkan atensi dari kepala sekolah. Kalau perpustakaan di desa atau kelurahan, mendapatkan atensi dari kepala desa atau lurah setempat.

Lalu, bagaimana membayangkan wajah masa depan perpustakaan sekolah dan desa di negeri ini? Adakah akan semakin maju atau sebaliknya kian mundur dan terlantar?

Saya termasuk orang yang optimis bahwa perpustakaan akan mendapatkan tempat yang penting dan strategis sebagai sumber pengetahuan dan keterampilan. Di beberapa perpustakaan, saya perhatikan sudah dilakukan banyak pembenahan.

Pertama, perpustakaan tidak lagi pasif menunggu pemustaka datang. 

Kalau ada perpustakaan dengan pola pasif berarti pengelolaan perpustakaannya masih kuno, belum mengadopsi kemajuan sama sekali.

Sudah saatnya perpustakaan bersikap proaktif menemui pembacanya. Seorang pengelola perpustakaan tidak boleh lagi duduk diam di ruangannya menunggu pemustaka hadir. Melainkan, aktif berpromosi dan mengajak para calon pemustaka untuk membaca buku. Pengelola mesti aktif mendorong peningkatan kegemaran membaca buku masyarakat sekitarnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan