Mohon tunggu...
Lingkungan

Bank Sampah, Program Pemerintah Surabaya Pendukung "Sustainable City"

1 Juni 2018   09:54 Diperbarui: 1 Juni 2018   10:25 2012 1 0 Mohon Tunggu...

Urbanisasi didefinisikan sebagai suatu proses perpindahan penduduk berduyun-duyun dari kawasan perdesaan atau kota kecil menuju kota besar yang umumnya merupakan pusat pemerintahan. Fenomena urbanisasi ini harus didukung dengan perencanaan dan manajemen perkotaan yang baik dan terstruktur agar tidak menimbulkan permasalahan-permasalahan yang rumit.

Hal tersebut yang menjadi tantangan pemerintah kota serta perencana wilayah perkotaan untuk mengendalikan dan merencanakan dengan berasaskan keberlanjutan. Salah satu tantangan serius dari fenomena urbanisasi adalah tantangan lingkungan.

Menurut hasil penelitian Lakshmana, C.M (2013) menyebutkan bahwa pertumbuhan penduduk yang tinggi dan terus menerus serta pembangunan ekonomi telah meyebabkan kerusakan lingkungan yang serius di wilayah Asia Pasifik. Namun laju degradasi lingkungan lebih cepat terjadi di negara berkembang daripada negara maju.

Namun sebaliknya, menurut The Economist Intelligence Unit (2011), bahwa tidak selalu kota yang penduduknya padat kualitas lingkungannya jelek. Dari sini dapat disimpulkan bahwa peningkatan presentase penduduk perkotaan serta tingginya pembangunan ekonomi yang ada di suatu wilayah tetap memiliki peluang dalam kerusakan lingkungan. Namun hal tersebut dapat dicegah dengan konsep pembangunan yang berwawaskan lingkungan atau biasa disebut sebagai sustainable development.

Konsep dari pengembangan berkelanjutan ini akhirnya diterapkan untuk semua lini termasuk dalam pengembangan wilayah dan perkotaan. Dengan konsep pengembangan wilayah atau kota berupa smart city atau kota berkelanjutan. Kota berkelanjutan sendiri adalah kota yang dalam perkembangan dan pembangunannya mampu memenuhi kebutuhan masyaraakt masa kini.

Selain itu kota ini mampu berkompetisi dalam ekonomi global dengan mempertahankan keserasian lingkungan tanpa mengabaikan kemampuan generasi mendatang dalam memenuhi kebutuhan mereka. Salah satu pengaplikasian kota berkelanjutan adalah green city atau kota hijau.

Di Indonesia sendiri konsep kota hijau sudah banyak diimplementasikan di beberapa kota. Beberapa diantaranya adalah Kota Surabaya, Kota Malang, Kota Bandung, Kota Aceh, dan lainnya. Bahkan salah satu kota tersebut, yaitu Kota Surabaya, berhasil terpilih menjadi tiga kota terbaik dunia untuk kategori Global Green City. Program Surabaya Kota Hijau

Dalam konsep pengembangan berkelanjutan terdapat tujuan yang dikenal dengan The Global Goals for Sustainable Development yang beberapa diantaranya adalah sustainable cities and communities dan decent work and economic growth. Tujuan ini berkaitan dnegan dibentuknya green community, sebagai upaya meningkatkan kualitas dan kuantitas lingkungan.

Program ini dapat berjalan dengan baik jika melibatkan potensi sosial budaya yang ada di masyarakat, antara lain kearifan lokal yang menjadi modal sosial. Untuk mewujudkan kota hijau ini, maka Kementrian Pekerjaan Umum menggulirkan P2KH, sementara Kementrian Lingkungan Hidup menggulirkan program Bank Sampah yang merupakan salah satu kriteria penilaian untuk kota Adipura (Ernawi, 2012: 16).

Konsep kota hijau yang ramah lingkungan memiliki salah satu instrumen yaitu pengelolaan sampah. Sampah sendiri merupakan permasalahan lingkungan yang sering menjadi sorotan masyarakat. Sampah ini merupakan permasalahan kompleks yang dihadapi, baik oleh negara berkembang maupun negara maju.

Di Indonesia sendiri isu terhadap sampah mulai dari pembuangan sampah yang tidka pada tempatnya, permasalahan pengangkutan, hingga masalah timbunan menggunung ditempat pembuangan akhir (TPA) sudah sering dibicarakan. Sampah ini juga identic dengan barang sisa atau buangan yang tidak memiliki nilai

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN