Mohon tunggu...
Gobin Dd
Gobin Dd Mohon Tunggu... Orang Biasa

Menulis adalah kesempatan untuk membagi pengalaman agar pengalaman itu tetap hidup.

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Pelajaran dari "Efek Thomas Tuchel" yang Akhiri Impian Man City

18 April 2021   07:30 Diperbarui: 18 April 2021   07:33 240 19 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pelajaran dari "Efek Thomas Tuchel" yang Akhiri Impian Man City
Thomas Tuchel merayakan kemenangan timnya, Chelsea di semifinal Piala FA (18/4/21). Sumber foto: Getty Images via Goal.com

Impian meraih empat gelar (quadruple) Manchester City musim ini berakhir di Wembley. Gol tunggal gelandang serang Chelsea, Hakim Ziyech membuyarkan mimpi Pep Guardiola dan anak-anak asuhnya sekaligus mengantarkan Chelsea ke partai final Piala FA.

Tertinggal tiga trofi yang masih dalam kejaran Man City. Trofi Liga Inggris, Piala Carrabao, dan Liga Champions. Peluang masih sangat terbuka bagi Man City untuk meraih trofi itu karena Man City sementara berada di jalur yang tepat.

Akan tetapi, kekalahan kontra Chelsea memberikan awasan serius bagi Man City. Impian empat gelar untuk semusim pupus di tangan Chelsea. Thomas Tuchel berhasil meredam ambisi pasukan Pep Guardiola yang mau menciptakan sejarah penting di Inggris pada musim ini.  

Efek Tuchel di dan dari Chelsea

Thomas Tuchel yang datang ke Chelsea menggantikan Frank Lampard yang dipecat berhasil meredam kualitas yang dimiliki oleh Pep. Man City seolah tak berdaya di hadapan taktik Thomas Tuchel.

Chelsea terlihat lebih percaya diri. Kepercayaan diri dan pergerakan di sisi pertahanan Man City menunjukkan bahwa Chelsea tidak tunduk pada kekuatan yang dimiliki oleh Man City. Gol tunggal yang dicetak oleh Ziyech sudah cukup membuyarkan impian Man City dan melanggengkan langkah Chelsea ke partai Final Piala FA.

Ini merupakan pencapaian yang patut diacungi jempol untuk Tuchel. Tuchel berhasil membangun mentalitas Chelsea yang sempat ambruk di bawah kendali Frank Lampard. Kendati minim pengalaman di Liga Inggris, Tuchel menunjukkan kinerjanya sebagai pelatih yang patut diperhitungkan di Eropa.

Pelan tapi pasti, mantan pelatih PSG ini tidak hanya berhasil beradaptasi dengan iklim kompetesi Liga Inggris, tetapi dia juga berhasil membangun mentalitas para pemainnya. Tuchel membayar kepercayaan klub. Mentalitas pemainnya dibangun. Salah satunya adalah bagaimana Tuchel kerap membelah anak asuhnya Timo Werner yang masih menemukan performa terbaiknya bersama Chelsea.

Tuchel membawa pengaruh besar untuk Chelsea. Dia tampil sebagai pelatih yang aktif mengkoordinasi para pemainnya di lapangan hijua. Umpatan dan teriakannya menjadi warna tersendiri dari pinggir lapangan.  Di tempat latihan, Tuchel tak segan-segan berteriak dan terlibat aktif bersama anak-anak asunya.  

Tuchel adalah sosok yang tidak mau pasif dan sekadar menonton anak asuhnya. Suara dan bahasa tubuhnya merupakan semangat yang memompa para pemainnya untuk bermain apik. 

Sejauh ini, posisi Chelsea sangat meyakinkan. Chelsea sudah berada di partai final Piala FA.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN