Mohon tunggu...
Gobin Dd
Gobin Dd Mohon Tunggu... Orang Biasa

Menulis adalah kesempatan untuk membagi pengalaman agar pengalaman itu tetap hidup.

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Edhy Tersangka, Prabowo Terpukul, dan Jokowi Tersudut?

26 November 2020   06:51 Diperbarui: 26 November 2020   06:59 1239 41 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Edhy Tersangka, Prabowo Terpukul, dan Jokowi Tersudut?
Edhy Prabowo, Menteri Kelautan dan Perikanan tertangkap oleh KPK karena dugaan kasus suap ekspor benih lobster. Sumber foto: Dok. KKP via Kompas.com

Penangkapan Menteri Kelautan dan Perikanan (MKP) Edhy Prabowo oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) cukup mengejutkan publik tanah air. Edhy menjadi orang pertama dari kabinet Jokowi -- semoga hanya satu-satunya -- yang ditangkap karena dugaan suap ekspor benih lobster.

Penangkapan Edhy ini paling tidak memengaruhi dua figur penting di pemerintahan, yakni Prabowo dan Jokowi. Bagi Prabowo, Edhy termasuk orang penting dari partainya, Gerindra.

Pastinya, pemilihan Edhy masuk ke kabinet Jokowi juga seturut rekomendasi Prabowo, ketua umum partai. Pasalnya, dari sekian kader yang dimiliki Gerindra, Edhy-lah yang terpilih untuk mendampinginya berada di kabinet. Bisa jadi, Prabowo mengenal baik kualitas Edhy untuk mewakili partai di tubuh kabinet.

Namun, situasi berbeda setelah insiden penangkapan oleh KPK. Prabowo barangkali malu karena kader yang sekaligus menteri dari partainya terjebak dalam sebuah kasus korupsi. Pukulan yang cukup serius, bukan saja untuk reputasi partainya sendiri, tetapi reputasi Prabowo sebagai ketum dan menteri kabinet.

Bukan rahasia lagi jika Prabowo tetap menjadi salah satu pacuan terdepan Pilpres 2024. Tempat dan reputasinya di kabinet bisa menjadi investasi besar untuk mendapatkan tempat di Pilpres. Hal ini pun mesti diimbangi oleh kekuatan partai dan kualitas para kader.

Akan tetapi, penangkapan Edhy seolah menjadi pukulan yang serius bagi Prabowo dan partai. Boleh jadi, reputasi partai bisa menjadi gorengan tim oposisi apabila Prabowo maju dalam kontestasi Pilpres. Dengan ini pula, Prabowo bisa saja merasa sulit untuk menunjukkan kredebilitas partai bebas dari korupsi.

Penangkapan Edhy ikut mencederai nama partai Gerindra dan reputasi Prabowo di kabinet. Alih-alih ingin menunjukkan reputasi bersama kabinet Jokowi, Gerindra dan Prabowo malah terantuk oleh penangkapan Edhy, salah satu orang terpenting partai.

Pada titik ini, Gerindra dan Prabowo seyogianya berupaya untuk mengembalikan citra mereka apabila mereka ingin tetap menginginkan kursi nomor 1 RI. Kalau tidak, kursi nomor 1 hanya bisa menjadi angan-angan di tangan Gerindra.

Penangkapan Edhy juga mempengaruhi citra Jokowi selaku kepala negara dan kabinet. Bagaimana pun, Edhy adalah salah satu anak buahnya yang tergabung dalam kabinetnya. Ini bisa menyudutkan Jokowi yang ikut berperan membawa Edhy ke lingkaran kabinet.

Melihat status Edhy sebagai kader partai dan juga partai oposisi sewaktu pilpres, tentunya banyak pihak melihat langkah Jokowi sarat kepentingan. Jokowi memilih Edhy dari orang partai dan menggeser Susi Pudjiastuti yang berasal dari kalangan non partai. Penentuan ini sudah membahasakan keterikatan Jokowi pada kepentingan politik.    

Kepergian Susi dari kabinet Jokowi sempat mengundang banyak tanya. Sampai saat ini sangat sulit mencerna alasan Jokowi lebih memiliha Edhy dan membiarkan Susi pergi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x