Mohon tunggu...
Donald Haromunthe
Donald Haromunthe Mohon Tunggu... Guru Seni Budaya di SMA Budi Mulia Pematangsiantar

Saya juga menulis di donald.haromunthe.com

Selanjutnya

Tutup

Media

Balik Nama

1 April 2017   04:51 Diperbarui: 1 April 2017   05:26 298 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Balik Nama
Sumber: Kreasi Pribadi

Tulisan ini tidak ada hubungannya dengan Bea Balik Nama (BBN), Ganti Nama atau sejenisnya. Tiba-tiba saja terbersit di pikiran saya bahwa tanpa edukasi yang njelimet dan kritisisme yang ketat, bisa-bisa semakin banyak orang tanpa sadar menjadi korban dari propaganda dan provokasi. Semoga saja tulisan ini sendiri tidak ditengarai sebagai sebuah upaya provokasi.

Di sebuah group Whatsapp, seorang teman ngepost sebuah (joke) candaan sebagai intermezzo di tengah diskusi group yang tensinya mulai naik.

Kita, para member group Whatsapp tersebut pun masing-masing menghargainya dengan sebuah emoticon smile. Oke, fair donk: A joke and a smile.

Akan tetapi, melihat fenomen akhir-akhir ini, rasanya alur pikir yang dikandung humor ini cukup membantu untuk menjelaskan banyak hal. Setidaknya, untuk mengatasi kegalauan dan keprihatinan dari banyak teman.

Joke atau candaan sejatinya memang bukan untuk dianalisis karena akan kehilangan kelucuannya. Tapi, pembaca joke tadi sudah mengapresiasinya dengan tertawa. So, that's enough for joke. Now, the analysis.

Entah benar ada seorang ibu bernama Maya Rolot, dan dia pergi ke Samsat untuk keperluan administrasi kendaraan bermotornya, pembaca tentu mafhum bahwa inti dari kelucuannya adalah pada frasa [tolor ayam] (baca: telor ayam). Berkat kepolosan si Ibu mengartikan secara denotatif instruksi dari petugas soal Balik Nama berikut Bea Balik Nama, terjadilah kegaringan di mata para pembaca, kebingungan di mata petugas, dan rasa tidak terima bagi si Ibu tadi. Cerita pun direka - supaya semua aspek itu terjadi - dengan kelihaian si pembuat joke yang sengaja menamai si Ibu dalam cerita tadi sebagai Maya Rolot.

Padahal, dalam dunia nyata, realitas yang bisa kita damaikan dengan alur pikir kita (yang mudah-mudahan masih dengan nalar logika yang sehat) adalah jika si cerita berangkat dari nama real pribadi, bukan dari pembalikan huruf nama pribadi tersebut. Jadi, real person first (subject) baru kemudian predicate, bukan sebaliknya.

Seperti biasa, menjadi lucu ya karena itu: menawarkan alternatif berfikir dengan cara terbalik. Tentu saja jika diplikasikan ke dunia nyata akan terjadi banyak kekacauan di sana-sini. Whatever, for the sake of a laughter, tidak banyak yang memberi notice terhadap dampak pola pikir terbalik tersebut.

Terbalik gimana sih maksudnya, Om?

Kira-kira begini jalan ceritanya. Jreng ... jreng ... jreng


Hatta ...

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x