Mohon tunggu...
Dr Andi Sugiarto
Dr Andi Sugiarto Mohon Tunggu...
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Dr. Andi Sugiarto, SpRM Seksologi\r\nwww.drAndi.com Praktek :Jalan Cinde Barat No. 13, Semarang. Hp 081 2291 0565\r\nSenin sampai dengan Jumat Pk 11.00 - 20.00. Sabtu Pk 10.00 - 16.00

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Mengatasi Kejenuhan Pada Pasutri

18 Mei 2015   17:42 Diperbarui: 17 Juni 2015   06:51 1066 0 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengatasi Kejenuhan Pada Pasutri
14319457291084484132

Jawa Pos Radar Semarang, 7 Okt 2012

Tanya dr Andi

Mengatasi Kejenuhan Pasutri



Dr Andi,
Saya seorang istri usia 42 tahun, suami saya usia 46 tahun. Sudah 4 bulan ini kami jarang melakukan hubungan suami istri. Suami dulunya suka mengajak, dalam seminggu bisa 2-3 kali. Sekarang dia sering tidur sore-sore dan rasanya kurang bergairah terhadap saya. Anehnya sayapun merasa bersyukur karena suami tidak mengajak berhubungan, karena sayapun merasa tidak lagi bergairah terhadapnya. Tapi lama kelamaan saya pikir apakah ini suatu gangguan pada saya atau suami? Saya baca di majalah, suami istri usia 60 tahun pun masih sering berhubungan intim. Mohon solusinya , dr Andi.

(Ny Wt di Smg)

Jawab dr Andi:

Dilihat dari pertanyaan ibu, ini adalah kasus kejenuhan seksual pasangan suami istri. Memang betul, di usia lanjut seperti usia 60-an juga masih banyak pasutri yang melakukan hubungan suami istri yang rutin, misalnya seminggu sekali. Hal ini memang banyak faktor yang mempengaruhi misalnya:

1. Anggapan bahwa bila sudah lanjut usia, sudah tidak usah aktif dalam aktivitas seksual. Aktivitas seksual itu bukan melulu berarti hubungan seksual, tapi bermacam-macam, contohnya bermesraan, bercumbu, berciuman, berpelukan, serta akhirnya hubungan intim. Nah, pada pasangan lanjut usia, tidak perlu selalu diakhiri hubungan intim, tapi yang penting adalah mempererat relasi antara suami istri. Jadi bisa meniru gaya pacaran anak muda sekarang, misalnya sering menyentuh pasangan, memeluk dan mencium. Itu tidak tabu dan tidak usah malu melakukannya di rumah atau di depan anak-anak. Tentunya bukan ciuman dan pelukan yang bergairah (passionate), tetapi bila didepan orang lain, ciuman yang masih dalam batas kesopanan dan etika.

2. Suami istri perlu lebih banyak beraktivitas bersama, terutama berolah raga, bersosialisasi di kelompok, dan perlu kegiatan rutin yang dikerjakan bersama. Contohnya bisa olah raga senam bersama, meditasi bersama, datang ke stadion olah raga untuk berjalan kaki bareng. Bisa juga mengerjakan pekerjaan rumah tangga bersama.

3. Perbanyaklah bersenda gurau antara suami istri. Jangan lewatkan sehari pun tanpa gelak tawa dan joke yang segar. Kehidupan ini sudah cukup dengan masalahnya sendiri, jangan ditambah dengan cemberut dan kaku terhadap pasangan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x