Mohon tunggu...
Dody Kasman
Dody Kasman Mohon Tunggu... PNS

"Wong Ndeso" yang bukan siapa-siapa. Twitter : @Dody_Kasman

Selanjutnya

Tutup

Musik Pilihan

"Ikhlas", Kolaborasi Megah Penyanyi Terbaik Tiga Negara

8 Juni 2019   10:11 Diperbarui: 8 Juni 2019   10:12 0 1 0 Mohon Tunggu...
"Ikhlas", Kolaborasi Megah Penyanyi Terbaik Tiga Negara
Tangkapan Layar channel YouTube UniversalMYVEVO

Setelah rilis secara eksklusif di Apple Music, Jum'at (31/5/2019), akhirnya single dan Music Video (MV) "Ikhlas" bisa dinikmati di semua platform musik digital seminggu kemudian. Single terbaru Siti Nurhaliza yang berkolaborasi dengan Nissa Sabyan dan Taufik Batisah itu rilis dalam format video musik di channel YouTube "Universal My Vevo", Kamis (6/6/2019).

Suasana bahagia merayakan hari kemenangan tergambarkan dengan apik dalam video arahan Khairul Hazwan, sutradara yang pernah menggarap video klip grup musik The Titans "Dengarkanlah" tahun 2013 silam. Konsep video berdurasi 4 menit 17 detik ini terbilang megah. Tak hanya Siti Nurhaliza, Nissa Sabyan dan Taufik Batisah saja yang muncul, tapi juga puluhan figuran berpakaian serba putih dengan aktivitasnya masing-masing yang menggambarkan indahnya kebersamaan saat lebaran.

Menyaksikan dari menit awal video ini saya langsung teringat video klip Sabyan Gambus "Ya Maulana." Detik ke 11 "Ikhlas" mirip dengan detik awal "Ya Maulana" saat kamera berputar menghadap langit menembus rindangnya ranting pepohonan hutan pinus. Lokasi syutingnya mirip dengan lokasi pengambilan gambar "Ya Maulana" di hutan pinus Bogor.

Tapi syuting "Ikhlas" tentu saja tak dilakukan di Indonesia tapi di Malaysia, tepatnya di beberapa lokasi pada kawasan edupark Universiti Putra Malayasia (UPM) Serdang, Selangor. Bukan hanya di hutan sebagaimana "Ya Maulana," ada juga pegambilan gambar yang dilakukan di areal padang rumput, seperti pada intro lagu saat Taufik Batisah muncul di detik pertama.

Di video ini bukan hanya manusia yang menjadi di figuran, ada juga kuda yang muncul di beberapa adegan bersama ketiga penyanyi. Bahkan pada beberapa scene, kuda beruntung itu sempat ditunggangi Siti Nurhaliza dan Taufik Batisah meski dalam keadaan diam tak berjalan. Entah kenapa hanya Nissa yang tak menungganginya dan cuma bernyanyi di depan kuda putih tersebut.

 Selain suasana bahagia merayakan Idul Fitri, nuansa Islami juga tergambarkan pada adegan Siti Nurhaliza dan Taufik Batisah melakukan aktivitas olahraga yang dianjurkan oleh Nabi Muhammad SAW yakni berkuda dan memanah. Pada deskripsi disebutkan kuda terlatih disediakan oleh "Benua Stables" sementara pasukan pemanah oleh "Panah Legenda."

Meskipun tak kebagian adegan menunggang kuda, tapi di video ini Nissa Sabyan mendapat jatah dua kali ganti kostum sementara Siti Nurhaliza dan Taufik Batisah hanya sekali. Nisa tampak anggun dan lebih dewasa dalam balutan busana muslim serba putih rancangan desainer Hazizul Aziz di menit pertama. Di kostum kedua berwarna biru muda, Nissa tampak cute dan menggemaskan dengan model baju yang didesain oleh Helmi Hamdan.

Di usianya yang ke 40 tahun, Siti Nurhaliza masih tampak cantik dan mempesona. Di video musik "Ikhlas" Siti mengenakan busana karya duo desainer Malaysia, Seth and Luna. Dengan busana berwarna biru muda yang dipakainya, Siti nampak berwibaya dan elegan. Sementara Taufik Batisah tampil gagah mengenakan kostum serba putih model jubah ala Star Wars rancangan desainer Salleh Hamid.

Secara keseluruhan tampilan audio visual MV ini nyaman untuk dinikmati dan cukup memanjakan mata. Dari detik awal kita disuguhi suasana alam yang teduh, nyaman dan damai dengan hijaunya padang rumput dan rimbunnya pepohonan. 

Bias sinar matahari yang menembus celah pepohonan memperindah panorama. Semakin indah dengan penampilan dan paras wajah Nissa dan Siti yang memang sedap dipandang.

Ditambah lagi suasana guyub penuh keakraban yang digambarkan para pemain pendukung di belakang tiga penyanyi sebagai pemain utama. Namun ada saja kritik menggelitik dari netizen yang mempertanyakan kesesuaian tema dengan visualisasi video klipnya yang disebut-sebut seperti suasana alam gaib atau dunia peri yang dalam Bahasa Malaysia disebut "Alam Bunian."

Secara musikalitas, karya cipta John Jeevas, Ikhwan Fatanna & Omar K ini adalah salah satu lagu berkualitas sang Diva. Komposisi musiknya cukup lengkap, perpaduan pop melayu yang mendayu dengan sentuhan techno dan nuansa R&B. Saya juga menangkap ketukan khas dangdut koplo "dung tak dung dung dung" di bagian chorus. Mungkin karena saya terbiasa mendengarkan lagu-lagu Via Vallen. Lagu yang bertempo selow ini asyik juga dinikmati sambil bergoyang santai.

Sosok tiga penyanyi yang berkolaborasi di lagu ini tak perlu diragukan kapasitas dan kualitasnya. Jika boleh disebut "Ikhlas" adalah kolaborasi megah penyanyi terbaik dari tiga negara serumpun. Siapa yang tak kenal Siti Nurhaliza yang kini bergelar Dato' Sri Siti Nurhaliza. Dengan seabrek pengalaman dan prestasi di dunia tarik suara, membawanya menjadi penyanyi tersukses Malaysia bahkan Asia. Sementara Taufik Batisah yang pernah menjadi jawara Singapore Idol pertama, adalah penyanyi terbaik Singapura.

Nissa Sabyan? Saya rasa tak perlu dijelaskan panjang lebar lagi tentang vokalis grup Sabyan Gambus ini. Keterlibatan Nissa dalam kolaborasi ini patut mendapat apresiasi. Di usianya yang masih belia ia mampu membuktikan kapasitasnya sebagai vokalis dengan talenta dan anugerah luar biasa. Lagu-lagu yang dibawakannya bersama Sabyan Gambus selalu jadi hits dan langganan trending. Kualitas vokalnya tak perlu diragukan lagi. Lembut dan merdu menusuk kalbu, namun juga bisa powerful di nada tinggi. Tak heran jika Diva sekelas Siti Nurhaliza antusias mengajaknya berkolaborasi.

Maka ketika tiga penyanyi terbaik dari tiga negara ini bersatu untuk berkolaborasi, jadilah karya cipta dengan harmonisasi vokal dan musikalitas berkualitas. Ketiganya saling mengisi dan melengkapi. Sepanjang lagu mulai verse, pre chorus, chorus dan bridge, masing-masing dapat jatah unjuk vokal khasnya masing-masing.

Di awal lagu Nissa masuk berbagi berbagi verse dengan Taufik Batisah, kemudian disambung pre chorus oleh Siti Nurhaliza. Di bagian chorus pertama, Nissa memadukan vokalnya dengan Taufik, kemudian disambung Taufik duet dengan Siti Nurhaliza. Vokal ketiganya berpadu di chorus kedua. Di bagian bridge lagu, Siti Nurhaliza sebagai sang empunya single menunjukkan kualitas vokal terbaiknya.

Namun sayang, karya berkualitas ini kurang didukung strategi pemasaran dan promosi yang masif. Pertama kali rilis, single dan MV lagu ini hanya dapat diakses secara eksklusif di Apple Music yang tentu tak bisa langsung dinikmati secara gratis. Alhasil bocoran versi full lagu ini betebaran di dunia maya termasuk video klip unofficial versi penggemar, walaupun kemudian video tak resmi tersebut dihapus setelah MV resminya rilis di YouTube.

Meskipun dilaunching resmi di Apple Music lima hari sebelum lebaran, banyak penikmat musik terutama para penggemar menyayangkan lagu di platform digital lainnya baru bisa dinikmati dua hari setelah Hari Raya. Publikasi MVnya juga bukan di Unversal Music Malaysia sebagai channel yang pertama kali mempromosikan, tapi di channel berbeda yakni Universal My Vevo. Wajar jika banyak yang kecele bahkan tak tahu jika video klip resmi versi YouTube "Ikhlas" sudah meluncur sejak kamis (6/6/2019).

Dipilihnya channel Universal My Vevo juga banyak dipertanyakan penggemar. Umumnya artis maupun produser ingin agar lagu dan MVnya jadi trending YouTube. Untuk meraih jumlah viewers sebanyak-banyaknya biasanya MV dirilis di channel yang  sudah punya banyak subscribers. Tapi "Ikhlas" justru dipublish di channel yang sampai saat ini hanya punya 8.500 subscribers. Tak heran jika hingga artikel ini diunggah di Kompasiana, video "Ikhlas" baru ditonton sebanyak 40 ribu kali. Angka yang sangat minim jika melihat kualitas lagu dan kapasitas para penyanyinya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2