Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Freelancer - Penulis arkeologi, museum, sejarah, astrologi, palmistri, numismatik, dan filateli.

Arkeolog pejuang mandiri. Beraktivitas di komunitas dan gerakan literasi. Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Motif Batik dan Perhiasan Kuno pada Relief Candi dan Arca

17 Oktober 2021   09:07 Diperbarui: 17 Oktober 2021   09:10 308 7 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Motif batik pada Candi Plaosan Lor/kiri dan Candi Prambanan/kanan (Sumber: Makalah Siti Maziyah)

Batik berasal dari bahasa Sanskerta ambatik yang bermakna "membuat titik". Membatik adalah membuat corak atau gambar, terutama dengan tangan, dengan menerakan malam pada kain.

Kedudukan seni batik tradisional selain sebagai kebutuhan sandang, pada masa lalu sangat terkait dengan fungsinya yang terjalin dalam piranti kehidupan kemasyarakatan. Seni batik tradisional menjadi kesatuan utuh dalam tata kelola daur kehidupan masyarakat.

Demikian dikatakan Abdul Syukur dalam acara Diskusi Arkeologi bertopik "Batik dan Perhiasan Indonesia Masa Lalu, Masa Kini, dan Masa Depan". Acara itu diselenggarakan oleh para arkeolog yang tergabung dalam IAAI Komda Jabodetabek pada 16 Oktober 2021.

Kegiatan diskusi dipandu oleh Zainab Tahir setelah Ketua IAAI Jabodetabek Dedah Rufaedah Sri Handari memberikan kata sambutan. Acara yang diketuai oleh Dewi Trisna, menghadirkan pula M. Dwi Cahyono, Siti Maziyah, dan Terry Wijaya Supit.

Motif batik pada arca (Sumber: Makalah M. Dwi Cahyono)
Motif batik pada arca (Sumber: Makalah M. Dwi Cahyono)

Arca, relief, prasasti, dan kitab

M. Dwi Cahyono memaparkan jejak sejarah batik Jawa Kuna pada sumber data ikonografi. Ikonografi adalah pengetahuan tentang seni arca. Banyak motif batik terdapat pada sejumlah arca dari Jawa Tengah dan Jawa Timur, terutama dari era Singhasari (abad ke-13) dan era Majapahit (abad ke-14---15). "Amat mungkin telah menggunakan teknik batik tulis," kata Dwi Cahyono. Ia menambahkan, pada busana yang dikenakan masa Jawa Kuna hadir pada kain panjang bawahan, selendang, dan rompi.

Dari sumber tertulis, menurut Siti Maziyah, adanya batik diketahui dari Prasasti Jurungan (876 Masehi). Dikatakan, Pu Manusi mendapatkan hadiah beberapa kain di antaranya dibayarkan dalam bentuk emas, yaitu wdihan buatan Kling berwarna putih satu pasang dan sejumlah wdihan lain.  Dalam bahasa Jawa Kuna, wdihan dan ken merujuk pada pakaian dan kain.

Dari kitab Pararaton diketahui Raden Wijaya membagi pakaian motif gringsing kepada Sora, Rangga Lawe, Dangdi, dan Gajah, yang telah berperang mati-matian melawan Daha. Kitab lain, Tantri Kamandaka, menyebutkan adanya kain motif ranga, jenis kain dengan motif bunga-bunga yang khas.

"Teknologi membatik sudah ada pada masa Jawa Kuna. Nama motif batik terekam dalam prasasti dan susastra. Gambar motif batik terekam dalam relief dan arca tertentu yang mengenakan kain bermotif. Sementara batik digunakan sebagai adhi bhusana (pakaian mewah) dan pakaian sakral," demikian Maziyah.

Gambaran perhiasan pada relief candi (Sumber: Makalah Terry Wijaya Supit)
Gambaran perhiasan pada relief candi (Sumber: Makalah Terry Wijaya Supit)

Perhiasan 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan