Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Konsultan tertulis astrologi/palmistri, kadang penjual numismatik, di kala sengggang menulis masalah arkeologi, sejarah, museum, budaya, numismatik, astrologi, dan palmistri

Arkeolog pejuang mandiri yang mencari nafkah lewat astrologi, palmistri, dan numismatik. Sering menulis di media cetak dan media daring. Beraktivitas di komunitas dan gerakan literasi. Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Soal Koin Berharga Jutaan, Hanya "Menjual" ataukah "Terjual"

28 Juni 2020   15:31 Diperbarui: 28 Juni 2020   15:34 249 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Soal Koin Berharga Jutaan, Hanya "Menjual" ataukah "Terjual"
Koin era kerajaan Nusantara (Foto: CORE)

Soal koin 1000 bergambar kelapa sawit yang viral beberapa hari lalu banyak ditanyakan peserta webinar CANTIK (binCANg produkTIf asiK) yang diselenggarakan oleh Museum Bank Indonesia, Minggu, 28 Juni 2020. 

Media sosial dan media daring, memang digegerkan adanya masyarakat yang menawarkan koin 1000 itu seharga jutaan. Tak urung, banyak masyarakat lain ikut-ikutan mengisi marketplace di toko daring.

Saya pun banyak mendapat pertanyaan soal 'kehebatan' koin sawit itu. Kata saya, boleh saja masyarakat menawarkan harga jutaan, tapi gak ada yang beli. 

Koin sawit itu dikeluarkan pada 1993-2000, jadi masih berumur muda. Di pedagang uang lama, harganya masih murah. Hanya Rp 2.000 hingga Rp 5.000, tergantung kondisi. Makin bagus kondisi, harga akan semakin mahal.

Entah mengapa, media zaman milenial ini ikut-ikutan mengangkat berita yang tidak benar itu. Tentu saja kualitas para jurnalis harus ditingkatkan. Berita tidak benar soal uang-uang lama, banyak ditemukan di internet, termasuk di kanal video berbagi. Rupanya si pembuat hanya mengejar klik, maklum ada sistem monetisasi. Padahal, dengan cara itu, si pembuat sudah membodohi masyarakat. 

[Lihat tulisan saya dua tahun lalu DI SINI]

"Boleh saja masyarakat berniat menjual koleksinya dengan harga jutaan. Toh belum tentu ada yang minat. Kalau koleksi itu terjual dengan harga jutaan, nah itu baru heboh," kata Pak Uno, sambil menekankan perbedaan 'menjual' dan 'terjual'. 

Pak Uno adalah seorang kolektor uang kuno yang disebut numismatis. Ia menjadi narasumber dalam webinar CANTIK itu yang bertopik "Menguak Masterpiece Museum BI dan Fakta di Baliknya". Sejak beberapa tahun lalu Pak Uno aktif di organisasi Club Oeang Revoloesi (CORE).

Pokoknya Pak Uno orang yang luar biasa. Ia menerbitkan buletin CORE dan menyusun buku Oeang Noesantara. Pengetahuannya sangat luas karena ia banyak memiliki buku-buku sejarah untuk mengorek keterangan tentang uang-uang lama di Nusantara.

Atas: Pak Dandy dan Pak Uno, bawah: Pak Wisnu dan Bu Winarni (Dokpri)
Atas: Pak Dandy dan Pak Uno, bawah: Pak Wisnu dan Bu Winarni (Dokpri)
Kintamoney

Berikutnya berbicara Pak Wisnu Baskoro. Ia juga aktif di CORE. Pak Wisnu banyak bercerita tentang perjalanan uang di Nusantara sejak ratusan tahun lalu. Pengetahuan Pak Wisnu pun tidak kalah dengan Pak Uno. Ia banyak memberikan edukasi soal numismatik kepada masyarakat lewat kanal youtube "Kintamoney".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x