Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Arkeolog, Numismatis, Komunitas, Pemerhati Astrologi/Palmistri

Lulusan Arkeologi UI, pejuang mandiri, penulis artikel, pegiat komunitas, kolektor (uang dan prangko), dan konsultan tertulis (astrologi dan palmistri). Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Impian Arkeolog Pejuang Mandiri Mendirikan Perpustakaan Pribadi untuk Umum

28 Agustus 2019   09:57 Diperbarui: 28 Agustus 2019   10:11 63 3 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Impian Arkeolog Pejuang Mandiri Mendirikan Perpustakaan Pribadi untuk Umum
Beberapa koleksi yang belum tertata (Dokpri)

Yang namanya pemeliharaan atau perawatan ternyata merepotkan dan mahal. Apalagi merawat barang-barang kertas. Saya pernah mengalami beberapa kejadian menyedihkan. 

Ketika banjir melanda Jakarta pada 2002, sekitar 100 buku dan majalah koleksi saya rusak terendam. Beberapa bulan lalu, puluhan koleksi buku saya dimakan rayap. Termasuk tiga lemari yang berbahan serbuk gergaji. Waduh, semuanya tidak terselamatkan.

Hingga sekarang, kalau ditaksir, saya punya ratusan buku. Umumnya tentang sejarah, arkeologi, dan museum. Maklum, saya lulusan bidang Arkeologi. Dulu saya pernah menjadi jurnalis. Nah, dari hasil meliput itulah saya kumpulkan koleksi sedikit demi sedikit.

Banyak makalah hasil seminar, lokakarya, dan kegiatan (ilmiah) lain saya jilid. Ada juga yang saya simpan di ordner. Makalah yang saya jilid itu berukuran relatif sama, kuarto atau folio. Setelah distaples, saya bawa ke toko kertas. Istilah mereka 'disisir'. Maksudnya diratakan kiri-kanan dan atas-bawah.

Koleksi buku yang belum dilindungi plastik (Dokpri)
Koleksi buku yang belum dilindungi plastik (Dokpri)
Bahan kertas

Selain buku dan makalah, saya punya puluhan kliping. Tiap topik saya simpan dalam ordner berbeda. Nah, ini yang cenderung rawan karena berbahan kertas koran. Berbagai kliping itu saya kumpulkan sejak saya SMP. Berarti masa 1970-an. Bayangkan, sudah lebih dari 40 tahun.

Buku dan makalah sebenarnya ada juga yang cukup rawan. Terutama yang berbahan kertas koran dan duplikator. Dulu makalah distensil. Jadi tintanya bisa blobor. Baru pada masa kemudian makalah difotokopi. Semoga tinta fotokopi mampu bertahan lama.

Koleksi makalah lepasan (Dokpri)
Koleksi makalah lepasan (Dokpri)
Lima tempat

Dihitung-hitung saya punya empat rak buku metal. Dua buah berukuran 80 x 30 x 180 sentimeter. Dua buah lagi berukuran 100 x 30 x 180 sentimeter. Masih ada satu lemari buku jati berukuran 90 x 40 x 180 sentimeter. 

Nah, rak/lemari ini tergolong kokoh. Koleksi-koleksi lain masih saya simpan dalam beberapa rak buku berbahan serbuk gergaji dan kontener plastik.  Boleh dibilang saat ini koleksi buku, majalah, kliping, makalah, dan surat terpencar di lima tempat. Di kamar tidur saya ada banyak. Di kamar tidur anak lelaki ada empat rak. Di kamar mertua ada tujuh rak. Di ruang santai ada tiga rak dan dua kontener besar. Di gudang ada dua kontener besar.

Oh ya, saya masih punya koleksi foto hitam putih, foto berwarna, klise hitam putih, klise berwarna, dan slide. Semuanya saya simpan dalam lima kontener berukuran sekitar 20 x 30 sentimeter. Saya baru punya scanner untuk foto. Entah kapan kebeli scanner untuk klise dan slide.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x