Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Penulis Arkeologi/Museum, Numismatis, Komunitas, Pemerhati Astrologi/Palmistri

Lulusan Arkeologi UI, pejuang mandiri, penulis artikel, pegiat komunitas, kolektor (uang dan prangko), dan konsultan tertulis (astrologi dan palmistri). Memiliki beberapa blog pribadi, antara lain https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Pesan Presiden Jokowi pada Hari Purbakala

30 Juli 2018   12:37 Diperbarui: 30 Juli 2018   12:35 0 0 0 Mohon Tunggu...
Pesan Presiden Jokowi pada Hari Purbakala
Presiden Jokowi sedang memberikan pesan (Foto: Sekretariat IAAI)

Bisa dipastikan belum banyak orang tahu tentang Hari Purbakala. Penentuan Hari Purbakala didasarkan pada terbentuknya institusi formal yang menangani masalah kepurbakalaan pada masa Hindia-Belanda. Institusi itu bernama Oudheidkundige Dienst in Nederlandsch-Indie yang berdiri pada 14 Juni 1913.

Tahun ini menjadi ulang tahun ke-105, meskipun dalam perjalanannya institusi purbakala terpecah dua. Di bidang penelitian ada Pusat Penelitian Purbakala dan Peninggalan Nasional yang berubah menjadi Pusat Penelitian Arkeologi Nasional. 

Di bidang pelestarian ada Direktorat Sejarah dan Purbakala yang berubah menjadi Direktorat Pelestarian Cagar Budaya dan Permuseuman.  

Sepuluh komunitas budaya penerima penghargaan (Dokumentasi pribadi)
Sepuluh komunitas budaya penerima penghargaan (Dokumentasi pribadi)
Penghargaan

Gebyar 105 Tahun Purbakala diselenggarakan pada 21 Juli 2018 lalu di Perpustakaan Nasional, atas kerja sama Direktorat Pelestarian Cagar Budaya dan Permuseuman dengan Perkumpulan Ahli Arkeologi Indonesia. Pada kesempatan itu diberikan penghargaan kepada Pak Mundardjito sebagai Tokoh IAAI. Pak Mundardjito pernah menjabat Guru Besar Arkeologi UI. Pada 1976 ikut mendirikan organisasi profesi IAAI.

Penghargaan juga diberikan kepada sepuluh komunitas budaya di seluruh Indonesia. Mereka dipilih oleh masing-masing Komda IAAI. Karena di Indonesia ada sepuluh Komda, maka terpilih sepuluh komunitas budaya. Mereka adalah:

  1. Lembaga Badik Celebes (Komda Sulawesi, Maluku, dan Papua)
  2. Kader Pelestari Budaya Kabupaten Gianyar (Komda Bali, NTB, dan NTT)
  3. Forum Peduli Karst Kutai Timur (Komda Kalimantan)
  4. Komunitas Pelestari Sejarah Kadhiri (Komda Jawa Timur)
  5. Komunitas Malam Museum (Komda Jawa Tengah dan DI Yogyakarta)
  6. Yayasan Dapuran Kipahare (Komda Jawa Barat dan Banten)
  7. Kelompok Pemerhati Budaya dan Museum Indonesia (Komda Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi)
  8. Panoramic of Lahat (Komda Sumatera bagian Selatan)
  9. Komunitas Kampung Adat Belimbing (Komda Sumatera bagian Tengah)
  10. Koalisi Masyarakat Sipil Peduli Kota Medan (Komda Sumatera bagian Utara dan Aceh)

Penghargaan lain untuk pemenang logo HUT ke-105 Purbakala diberikan kepada Garbi Cipta Perdana. Ia mahasiswa Jurusan Arkeologi UI.

Pemenang logo HUT Purbakala (Dokumentasi pribadi)
Pemenang logo HUT Purbakala (Dokumentasi pribadi)
Sebelum pemberian penghargaan, dilakukan orasi ilmiah oleh Daud Aris Tanudirdjo berjudul "Arkeologi Indonesia Mencari Jati Diri: Tantangan Pelestarian Cagar Budaya dan Permuseuman di Masa Kini dan Mendatang".

Presiden Joko Widodo ikut memberikan pesan moral tentang kelestarian peninggalan masa lampau. Videonya dapat di lihat di sini

Usaha pelestarian cagar budaya membutuhkan kerja sama antara pemerintah, ahli arkeologi, pelestari cagar budaya, dan seluruh masyarakat. Begitu kata Presiden Jokowi.

Masyarakat sudah berperan sebagaimana tergambar dari penghargaan di atas. Sayang di saat Arkeologi Publik terus berkembang, banyak kalangan arkeologi belum mampu menulis secara populer di media-media cetak dan daring. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x