Mohon tunggu...
Mia Jamila
Mia Jamila Mohon Tunggu... Lainnya - My Cross Stitch

Berusaha untuk mencoba

Selanjutnya

Tutup

Diary

Nyarumkop, Kakek dan Ayah

19 Agustus 2021   06:00 Diperbarui: 19 Agustus 2021   06:08 126 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Diary. Sumber ilustrasi: PEXELS/Markus Winkler

m i a Jamila

Awalnya terdengar memang sedikit asing dan bagi saya sulit untuk diingat sering salah terus menyebutnya bahkan menulisnya juga suka salah. Itulah Nyarumkop adalah nama daerah di Singkawang Kalimantan Barat. Sekitar empat jam dari kota Pontianak tanpa ada kemacetan, perjalanan darat yang datar.

Mengapa saya tertarik dengan nama daerah Nyarumkop, suatu tempat yang belum pernah saya kunjungi walau pernah mengunjungi kota Singkawang pada bulan Pebruari 2018 mampir di malam hari, perjalanan pulang dari Sendau kembali ke Pontianak tetapi tidak memiliki waktu untuk mengunjungi Nyarumkop. 

Daerah tempat kelahiran ayah saya dan masa kanak-kanaknya yang pernah dihabiskan di daerah ini pada tahun 1921 - 1932.Seabad yang lalu dengan keadaan sangat berbeda, Nyarumkop masih dikelilingi hutan belantara Kalimantan.

Mengapa kakek kami yang bernama Tobias Ngenget merupakan orang asli Minahasa Sulawesi Utara bisa sampai di Nyarumkop Kalimantan Barat ? Kakek saya seorang guru Sekolah Katolik yang mendapatkan tugas mengajar di daerah ini. 

Saya tidak tahu tepatnya tahun berapa kakek datang ke Nyarumkop, tetapi ketika membaca sejarah sekolah Katolik di Nyarumkop yang  didapatkan dari mbah gugel saya mendapatkan data sejarah dibukanya sekolah ini oleh Pemerintah Belanda pada tahun 1916. 

Ayah  lahir pada tahun 1921 di bulan Agustus jadi bertepatan seabad yang lalu. Perkiraan
kakek datang di Nyarumkop pada tahun antara 1916 dan 1920.

Banyak kisah-kisah menarik dari kehidupan masa kecil ayah saya di Nyarumkop suatu daerah yang didiami oleh tiga etnis yaitu Dayak, Melayu, Tionghoa dan kehidupan alam hutannya. 

Di buka sekolahnya di Nyarumkop untuk memberikan pendidikan dasar yaitu membaca, menulis dan berhitung untuk suku-suku di sana, termasuk mengajarkan bahasa Melayu kepada suku Dayak. Kakek yang seorang guru menjadi penterjemah antar Raja Melayu dan orang-orang Dayak. 

Kejadian orang Dayak yang menitipkan suatu barang dalam karung yang katanya bola-bola kepada kakek kami dan kakek sangat mengetahui sekali isinya karena berhubungan dengan tradisi ngayau atau kayau. 

Tradisi berduka dan persembahan di pekuburan suku Tionghoa yang menjadi bagian masa kanak-kanak ayah saya. Pengalaman bagaimana rasanya ayah saya yang menginjak ular phyton sangat besar yang tertidur pulas, keinginan memelihara anak buaya dan kisah-kisah menarik di bumi Nyarumkop.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan