Mohon tunggu...
Dhinar S. Kusumadwi
Dhinar S. Kusumadwi Mohon Tunggu... Lainnya - .

Pembaca yang menulis

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Fiksi Mini - Pada Sebuah Petang

27 September 2022   11:00 Diperbarui: 27 September 2022   11:02 72 6 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Cerpen. Sumber ilustrasi: Unsplash

Pada sebuah petang, camar-camar mengantarku pulang padamu. Di jalan itu kita berlari. Melompat kecil, bernyanyi mengikuti alunan gitar para pengamen jalanan.

Mei, kukatakan padamu, saat ini kita bukan gadis berusia 20 tahunan. Aku membayangkan kita hanyalah bocah-bocah. Menari di sepanjang perjalanan pulang sekolah. Merayakan masuknya Si Kecil Jati ke Taman Kanak-kanak dan berakhirnya ujian kenaikan kelas kita. Aku tertawa, menoleh ke belakang. Pak Danar dan Mbak Yus geleng-geleng kepala melihat polah kita. Jati terkekeh sambil memegangi perutnya. 

Aku tidak peduli  bagaimana orang melihat kita. Kulirik satu dua wajah yang heran. "Turis aneh", mungkin begitu pikir mereka. Terserah. Kita hanya sedang menikmati senja bersama.   

Mei, ingatanku melayang kembali ke masa lalu. Taman bermain, rumah bercat biru, dan pohon gaharu kesayanganmu. Aku seringkali bertanya, sejauh mana kita bisa meninggalkan masa itu.  Kamu selalu tersenyum, tanpa kata. Jawabanmu adalah tawa penuh kehangatan dan langkah lebar penuh keyakinan.  

Petang menjelma. Musik berikutnya dimainkan. Langkah kita seirama, kaki menghentak, tangan bertepuk. Lalu kutarik Jati, menyeretnya bergabung. Kugenggam tangannya, begitupun tanganmu.  

Kita berputar, menari diiringi nada dan tawa. Membiarkanmu menikmati masa remaja yang direnggut paksa darimu. Dan masa kanak-kanak yang direbut dari Jati.  

Petang ini, kita hanyalah bocah-bocah yang bahagia.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan