Mohon tunggu...
dewi anggraini
dewi anggraini Mohon Tunggu... Ibu dan Pembelajar

Menebarkan kebaikan untuk mendapatkan banyak kebaikan pula. Bahagia itu pilihan dan bahagia harus dicari.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

5 Kiat agar Anak Cinta Lingkungan

17 April 2021   11:09 Diperbarui: 17 April 2021   11:26 69 2 1 Mohon Tunggu...

Dunia saat ini sedang gencar-gencarnya mengampanyekan gerakan peduli lingkungan, termasuk juga Indonesia. Kondisi lingkungan yang sudah mulai memprihatinkan membuat semua pihak harus bereaksi cepat agar kerusakan tidak terlanjur parah sehingga makin sulit untuk diperbaiki.

Merosotnya kualitas lingkungan sangat dipengaruhi oleh sikap dan perilaku manusia yang lebih mengedepankan egonya dibandingkan dampak yang akan dirasakan kemudian hari. Banyak yang lupa kalau apa yang dilakukan sekarang terhadap lingkungan akan berefek pada anak cucu kita yang hidup di masa depan.

Beberapa gerakan peduli dan penyelamatan lingkungan sudah dilakukan, tetapi hal ini perlu dukungan dari kita semuanya, termasuk kita sebagai orang tua. Mendidik anak-anak sejak usia dini untuk lebih mencintai lingkungan amat sangat diharapkan. Kegiatan positif yang sudah terpola dari kecil akan banyak mendatangkan manfaat bagi kehidupan mereka kelak.

Berikut ini ada beberapa kiat sederhana yang bisa kita coba agar anak lebih mencintai lingkungan.

1. Ajak Anak Bercocok Tanam

Gerakan peduli lingkungan dapat dimulai dari lingkungan rumah, salah satunya dengan cara mengajak anak bercocok tanam dan merawat tanaman salah satunya. Setelah menaman, anak juga diberikan tanggung jawab untuk merawatnya, misalnya dengan menyiram dan memberikan pupuk.

Dengan cara ini, selain anak akan lebih peduli dengan tanaman, anak pun bisa lebih disiplin, dan lingkungan rumah kelihatan asri.

2. Ajarkan Anak Bisa Memilah Sampah 

Selain mengajarkan membuang sampah pada tempatnya, anak juga diajarkan untuk bisa memilah sampah yang ada di rumah atau yang mereka temui saat di luar. Anak dibimbing untuk membedakan mana sampah organik, non-organik, dan sampah yang termasuk beracun dan berbahaya. Setelahnya,  mereka pun bisa memilah sampah yang bisa difungsikan lagi, yang habis pakai, serta sampah yang bisa dijadikan pupuk kompos.

Ketika anak sudah tahu bagaimana memilah sampah berdasarkan jenisnya, anak tahu manfaatnya juga. Dengan demikian, diharapkan ke depannya jumlah sampah pun akan berkurang.

3. Ajak Anak Berkreasi dari Barang Bekas

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN