Mohon tunggu...
dewi anggraini
dewi anggraini Mohon Tunggu... Ibu dan Pembelajar

Menebarkan kebaikan untuk mendapatkan banyak kebaikan pula. Bahagia itu pilihan dan bahagia harus dicari.

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Ketika "Resign" Jadi Pilihan

15 April 2021   17:20 Diperbarui: 15 April 2021   17:40 74 2 0 Mohon Tunggu...

Kehidupan itu penuh akan pilihan. Pilihan yang menuntut komitmen yang kuat karena setiap pilihan itu ada konsekuensi yang kita tanggung. Yang penting, kita yakin bahwa pilihan yang diambil tersebut bernilai baik, baik bagi diri sendiri maupun orang di sekeliling kita. Setelah itu, kita bantu dengan berserah kepasa Tuhan dengan memohon petunjuknya.

 Seorang ibu rumah tangga sekaligus sebagai ibu pekerja dihadapkan pada pilihan untuk tetap bekerja di luar rumah atau full sebagai ibu rumah tangga, apalagi jika berkaitan dengan urusan anak. Pilihan menjadi ibu rumah tangga saja atau memilih sebagai ibu pekerja, sama-sama  baiknya karena setiap pilihan itu pasti didasari oleh alasan yang kuat dan kondisi yang memang mengharuskan memilih salah satunya. Karenanya, jangan merasa salah jika memilih salah satunya.

 Ketika memilih menjadi ibu rumah tangga saja dan harus resign dari dunia pekerjaan, kita juga harus siap dengan situasi atau kondisi yang akan dihadapi. Lalu apa sajakah itu? Berikut akan dikupas dalam poin-poin di bawah ini.

1. Memohon Petunjuk Sang Pencipta

Hati sangat mudah berubah-rubah, terlebih saat kondisi hati sedang gundah karena dihadapkan pada pilihan yang sulit. Kita coba merenungi dan mempertimbangkan sudah dilakukan, tetapi belum juga ada kemantapan. Jika sydah begitu jalan yang paling efektif adalah mendekatkan diri kepada Sang Pencipta, Tuhan Yang Maha Esa.  Mohonlah petunjuknya dengan cara berdoa dan berserah. Cara ini diyakini, akan membawa kekuatan dan kemantapan hati atas pilihan kita. Bagi umat muslim, salah satu medianya adalah dengan salat Istikharah.

 Sebelumnya, usahakan agar hati lebih netral. Setelah itu, berdoalah dengan sungguh-sungguh sembari mengajukan beberapa plihan. Usahakan tetap  fokus dan khusyuk. Setelah beberapa lama, rasakan kekuatan hati kita. Jika memang itu pilihan yang terbaik dari Tuhan, kita pun menjalaninya dengan kedamaian dan suka cita.

2.Memohon Dukungan Suami dan Keluarga

Pilihan hidup yang berkaitan dengan keluarga amat perlu didukung oleh suami, anak-anak, dan juga keluarga inti lainnya. Baik buruknya pilihan tersebut pasti berimbas pada jalannya kehidupan keluarga kelak. Penghasilan yang semula didapat dari dua sumber, sekarang menjadi satu sumber saja. Otomatis, akan ada perubahan secara finansial karena kini suami sebagai kepala keluarga akan menjadi sumber penghasilan utama.

Kebutuhan anak-anak pun akan ikut terkena imbasnya. Namun, jika sudah didukung semua anggota keluarga, hal itu bisa dikondisikan. Umumnya, suami pasti akan mendukung sepenuhnya jika istri mengambil pilihan untuk full sebagai ibu rumah tangga.

3. Mengatur Keuangan dengan Cermat

Jika biasanya ada dua sumber income,  lalu menjadi satu sumber, secara otomatis akan mengubah kondisi finansial keluarga. Hal ini perlu disiasati, salah satunya lebih mendahulukan kebutuhan primer dan sekunder. Kebutuhan tersier, bukan ditiadakan. Namun, mungkin lebih tepatnya ditunda dahulu. Penghematan dan efesiensi keuangan menjadi syarat wajib.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN